Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Saturday, 15 October 2011

Tinjauan terhadap teori mencari kebenaran oleh Imam al-Ghazali (Siri I)

Allah s.w.t telah menjadikan pada diri manusia itu akal yang sempurna.Ia perlu dibimbing dengan wahyu. Sebab itulah diutuskan para Nabi dan Rasul kerana terdapat perkara yang tidak mampu dicapai oleh akal manusia itu seperti perkara yang berkaitan dengan metafizik. Jika kita terlalu mendesak dan memaksanya untuk capai ketahap itu, maka kebanyakannya lebih cenderung untuk tersasar dari sampai ke matlamat sebenar. Allah s.w.t telah memilih dari kalangan hamba-Nya menjadi penerus untuk menyampaikan kebenaran yang hakiki.

Fitrah kepada kejadian manusia itu adalah mahu mencari kebenaran.Namun jalan yang digunakan kebanyakannya berbeza.Sebagai contoh, sikap al-Ghazali iaitu seorang tokoh Islam berketurunan Parsi (hari ini dikenali dengan R.I Iran) mengambil pendekatan meragui atau syak kepada sesuatu perkara itu kemudian beliau susulinya dengan mendalami serta mengkajinya.

Al-Ghazali dan Syakiyyah (skeptik atau ragu-ragu)
Keraguan atau skeptisme yang muncul di dalam hidup al-Ghazali telah tercetus daripada sikap dan pemikirannya yang sentiasa ingin mengetahui sesuatu.Pengalamannya bekecimpung dan mendalami pelbagai ilmu dari pelbagai aliran samada aliran bathiniyyah, falsafah, sufiyyah, kalamiyyah serta bidang-bidang yang lain telah banyak memberikannya satu nekad untuk mula menganalisis dan menilai bahawa golongan yang manakah sebenarnya yang benar untuk diikuti. 

Al-Ghazali merumuskan maksud sebenar ilmu adalah:

“Akhirnya, nyatalah kepadaku bahawa erti ilmu yang sebenarnya adalah dengan tersingkapnya sesuatu itu dengan jelas sehingga tiada lagi ruang untuk ragu-ragu;tidak mungkin tersalah atau keliru;tiada di dalam hati tempat untuk perasaan itu. 

Rasa aman dari bahayanya salah atau keliru itu harus diperkuatkan dengan suatu keyakinan sedemikian rupa sehingga sekiranya disangkal oleh seseorang yang sakti iaitu seperti mampu mengubah batu menjadi emas atau tongkat menjadi ular, maka hal itu tidak akan dapat menimbulkan keraguan sedikit pun terhadap keyakinan tadi. 

Kerana jika aku sudah meyakini bahawa – contohnya: sepuluh lebih banyak daripada tiga,kemudian ada orang yang mengatakan bahawa tigalah yang lebih banyak daripada sepuluh dengan alasan bahawa dia mampu mengubah tongkat menjadi ular serta dia telah membuktikan dihadapan mataku,walaupun begitu,aku tidak akan ragu terhadap pengetahuanku tadi…

Keraguanku terhadap apa yang telah aku yakini tidak akan sesekali berlaku.Kini aku menyedari bahawa apa pun yang aku ketahui jika tidak seperti di atas dan apa pun yang aku yakini jika ianya tidak seyakin itu maka yang demikian itu bukanlah pengetahuan (ilmu) yang patut menjadi peganganan dan tiada rasa aman di dalamnya. Setiap pengetahuan yang tidak memberikan perasaan aman (yakin) seperti itu maka ia bukanlah pengetahuan yang sebenarnya.”

Di sini kita dapat melihat bahawa pengetahuan terhadap sesuatu itu apabila ianya mencapai tahap keyakinan yang sebenar,maka tiada satu pun keraguan akan dapat mengatasi keyakinan itu walaupun terjadi sesuatu perkara yang mustahil seperti berlakunya perkara-perkara yang bercanggah dengan adat manusia.

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)