Kemenangan Yang Hampir

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata (Surah al-Fath 48:1)

Memaknai Hidup Dengan Perjuangan

Jadilah penolong-penolong agama Allah dalam menegakkan agamaNya di muka bumi ini

Kalam Murabbi

Amanat Untuk Pemuda dan Pemudi

Kesatuan Ummah

Kemudian jika kamu berselisih tentang sesuatu perkara, maka kembalilah kepada Allah dan Rasul (Surah An-Nisa’4:59)

Pedulisme dan Faham

Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya (HR al-Bukhari)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Tuesday, 31 August 2010

Fitan dalam harakah Islamiyyah II




Pada sesi posting yang lepas, penulis telah mengemukakan beberapa faktor dalaman dalam sesebuah harakah Islamiah yang menjadi 'fitan' dalam sesebuah gerakan sepertimana di yang digariskan oleh al-Marhum Ustaz Fathi Yakan. Adapun faktor dalaman seperti kelemahan individu itu juga perlu diberi perhatian. Antaranya adalah :

1. Pendirian tidak tetap dan berminat kepada sesebuah gerakan itu bukan berasaskan kefahaman yang sahih.

Islam merupakan agama yang didasari dengan ilmu dan kefahaman dan bukan agama taklid buta semata-mata. Seseorang yang melakukan ibadat berdasarkan kefahaman darjatnya berbeza dengan mereka yang beribadat berdasarkan ikut-ikutan. Kefahaman yang sahih terhadap sesuatu perkara itu hanya mampu dicapai dengan wujudnya usaha yang bersungguh-sungguh serta niat yang ikhlas kerana Allah SWT.

Individu yang ‘faham’ tidak akan sekali-kali mengabaikan tanggungjawabnya terhadap sesebuah gerakan dakwah tersebut walaupun di sana dia masih memiliki tugasan-tugasan yang lain sebagai seorang pelajar, pimpinan dan sebagainya. Kefahaman tidak akan wujud jika sikap individu itu jarang menghadiri majlis-majlis ilmu atau liqa’ jama’ie sebaliknya menyibukkan dirinya dengan hal yang tidak sepatutnya. Al-Marhum al-Syaikh Sayyid Hawa sangat memberi penekanan bahawa pentingnya bagi seorang dai’e atau ahli kepada gerakan Islam itu untuk menghadiri majlis ilmu sebegini. Menurut beliau :

“Sesiapa yang tidak hadir di dalam liqa’ jama’ie hanya kerana kepentingan khassah (tertentu yang bersifat peribadi) maka dia itu berdosa melainkan ketika itu dia terlibat dengan kerja gerakan Islam”.

Ungkapan yang dikemukakan oleh Sayyid Hawa pastinya disandarkan dengan nas-nas yang berkaitan kewajiban bersama-sama dalam jama’ah berdasarkan konsepnya yang sebenar bukan sekadar nama sahaja. Dalam Islam, seseorang yang berterusan sentiasa berada di dalam keadaan dosa (enggan bertaubat) dan selalu melakukan dosa kecil dikatogerikan sebagai muslim yang faasiq. Wa’iyyazubillah min zalik. Cukup mudah bagi kita jika mahu mengelakkan diri daripada melaksanakan tanggungjawab kita sebagai seorang khadam dakwah. Apabila tibanya seruan untuk ke program bersifat jama’ah, maka ketika itulah munculnya sakit kepala, banyak assignment, ada komitmen lain dan 1001 alasan dikemukakan hanya semata-mata mahu mengelakkan diri. Sikap sebegini adalah merupakan sikap golongan munafiq yang ditempelak oleh Allah SWT di dalam al-Qur’an. FirmanNya :

Terjemahan : “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa apabila dikatakan kepada kamu: "Pergilah berperang pada jalan Allah", kamu merasa berat (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih sukakan kehidupan dunia melebihi akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak. Jika kamu tidak pergi berperang pada jalan Allah (membela agamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Surah al-Tawbah :38-39)

Keadaan mukmin yang keluar berjihad darjatnya jauh lebih mulia dari mereka yang sekadar duduk semata-mata :

Terjemahan : “Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka berbanding dengan orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar.” (Surah al-Nisa’ : 95)

Apabila ditanya “apakah kamu kasih kepada Allah SWT dan Rasul,” jawaban yang diberi hanyalah “ya”. Namun dalam lubuk hati mereka jauh sekali untuk menghidupkan sunnah Rasul dalam mengembangkan syi’ar Islam. Nabi SAW ketika mana dihalau oleh kaum musyrikin Arab Thaif, Baginda SAW membawa dirinya ke sebuah kebun anggur. Pada keadaan Baginda SAW yang berlumuran darah akibat dilempar batu, Baginda di datangi oleh Addas, hamba kepada Utbah b. Rabi’ah. Tuan kepada kebun tersebut merasa kasihan kepada baginda SAW lalu menyuruh pembantunya mengambil setangkai anggur untuk diberikan kepada orang itu." Adas pun melaksanakan perintah tersebut dan datang ke hadapan Rasulullah seraya berkata, "Silakan makan." Rasul menerima anggur tersebut, lalu memetiknya, setelah itu membaca "bismillahirrahmanirrahim" dan memakannya. Mendengar bacaan itu, Adas terperanjat dan memandang Rasulullah dengan hairan. "Demi Allah, ucapan ini bukanlah ucapan penduduk negeri ini." Rasulullah berkata, "Wahai Adas, kamu berasal dari mana dan apa agamamu?" Adas menjawab, "Saya beragama Nasrani, saya dari negeri Ninawai." Rasulullah bertanya, "Apakah dari negerinya Yunus bin Matta, hamba Allah yang shalih itu?" Adas berkata, "Apa yang Anda ketahui tentang Yunus bin Matta?" Rasulullah menjawab, "Dia adalah nabi dan saya juga seorang nabi." Mendengar jawaban itu, Adas langsung memeluk Nabi dan seterusnya menjadi seorang Muslim.

Perhatikan, Nabi SAW dalam keadaan sakit dan lemah masih lagi berusaha untuk menyampaikan dakwah kepada manusia tanpa mengira apa jua kondisi yang baginda hadapi selagi mana kudrat yang Allah berikan kepada baginda untuk bergerak, baginda tidak pernah mempersiakannya apatah lagi untuk mengkufurinya. Bagaimanakah layak kita mengatakan bahawa kita tiada masa untuk menyampaikan dakwah kepada masyarakat atau tidak pernah berkesempatan untuk mengikuti program yang dianjurkan oleh jama’ah Islam itu. Hanya kerana kita ada tugasan peribadi yang lebih penting dari yang lain? Seharusnya kita perlu cerdik dalam hal ini dengan mengambil kira faktor awlawiyyat di dalam sesuatu perkara.

“Kita adalah pendakwah dan bukan penghukum”

2. Sambil lewa dalam mengerjakan suruhan.

Sikap mengambil mudah dan sambil lewa dalam mengerjakan perintah Allah dan hukum-hakam akan membawa kepada bermudah dalam semua perkara. Seorang yang bergelar ahli gerakan Islam samada dari tanzim kecil mahupun besar seharusnya menjauhi sikap sebegini. Perintah wajib dari Allah SWT sepatutnya dilaksanakan tanpa adanya sebarang penangguhan dengan perkara-perkara yang tidak sepatutnya sebagai contoh, kita ber one-line sehingga melewatkan waktu solat fardhu.

Bagi ahli gerakan yang baik, akan berusaha meninggalkan segala perkara yang lansung tidak dapat memberi maslahat kepada dirinya dan Islam. Jauh dari diri mereka itu untuk melakukan perkara-perkara yang lagha seperti menonton movie yang tidak berfaedah, berfacebook tanpa arah tujuan, berbual kosong dan sebagainya. Sepatutnya masa sebegini dipenuhi dengan mengisi thaqafah di dalam diri mereka supaya menjadi Muslim yang haraki dan bukan yang fiqhi semata-mata.

“Sebahagian dari keindahan Islam seseorang itu adalah dengan dia meninggalkan segala perkara yang tidak mendatangkan faedah bagi dirinya” (Muttafaqun alayh)

3. Takut risiko ke atas diri dan rezeki (ekonomi).

“Syeikh, ana tidak mahu kena pecat dengan ana punya bos.. nanti, kereta, rumah ana kene tarik siapa yang mahu bagi anak bini ana makan syeikh.”

“Ana sebenarnya bukan tak mahu buat kerja-kerja dakwah ni, ana ada banyak kerja lain nak dibuat. Studi pun belum mula lagi. Alaa.. lagipun kan ada orang lain yang sanggup.”

“Itulah kau, aktif sangat. beقdakwah sangat la konon.. kan result dah drop..”

Ucapan-ucapan sebegini, hanya akan lahir dalam pemikiran yang dangkal akan konsep amal Islami sekaligus dia menafikan keyakinannya terhadap kebenaran Islam itu. Firman Allah SWT :

“Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu tolong agama Allah nescaya Allah akan menolong kamu dan meneguhkan pendirian kamu” (Surah Muhammad : 7)

Seseorang yang memahami apa itu tadhiyyah dan di dalam hatinya ikhlas melakukan amal islami, pasti tidak akan mempunyai pemikiran sebegini. Jika ada sekalipun, pasti dia akan segera memperbetulkan kembali niat dan tindakannya itu. Realitinya, tidak pernah seseorang yang buat kerja-kerja dakwah ini gagal di dalam kehidupan. Jika ada sekalipun, ianya pasti merupakan ujian daripada Allah SWT kepada hambaNya. Dalam al-Sunnah sendiri, Nabi SAW bersabda yang bermaksud,

“ Sesungguhnya pada badanmu ada hak, pada isterimu ada, pada keluargamu ada hak, maka penuhilah (jaga) hak-hak itu”

Lalu bagaimana boleh wujud pemikiran yang sempit seperti di atas sedangkan selagi mana kita menunaikan tanggungjawab kita dengan sempurna, sudah pasti tiada apa di hadapan kita melainkan kejayaan semata-mata samada di dunia mahupun di akhirat kelak. Sifat wahan bagaimanapun tetap boleh wujud di dalam hati seseorang itu jika dia bersikap pesimis dalam melakukan gerak kerja.

4. Terperdaya dengan kedudukan dan menonjol diri - merosakkan diri dan pahala amalan.

Gejala sebegini kebanyakannya wujud di dalam diri seseorang yang mempunyai kelebihan berbanding dengan orang lain terutamanya di kalangan pimpinan sesebuah tanzim (organisasi) itu.



Dalam hal ini, al-Syaikh Dr. Farid Ansari seorang ulama’ haraki di Maroco pernah menuliskan di dalam kitabnya, al-Akhta’ al-Sittah li al-Harakah al-Islamiyyah bi al-Maghrib : Inhiraf Istasna’ie fi al-Fakr wa al-Mumarasah ( Enam Kekeliruan Gerakan Islam di Maroko, Penyimpangan Pemberhalaan Pemikiran dan Praktikal ) mengenai fenomena pemberhalaan qiyadah (kepimpinan). Menurutnya :

“Sesungguhnya fenomena pemberhalaan qiyadah itu hampir terjadi di semua gerakan Islam, baik yang menamakan dirinya gerakan Islam maupun tidak. Fenomena pemberhalaan Qiyadah/Pemimpin itu terjadi setelah kehilangan qiyadah yang berilmu, konsisten dengan risalah Rabbaniyyah dan cerdik. Akibatnya, tokoh yang kurang ilmunya dalam memimpin amal Islam ini bermula dari yang tertinggi, pertengahan sehinggalah keperingkat yang paling bawah. Hal tersebut menyebabkan munculnya pemberhalaan para Qiyadah sehingga pentunjuk jalan harakah (amal dakwah) hanya berdasarkan kecenderungan dan perwatakan mereka semata-mata, bukan berdasarkan kaedah-kaedah Ilmu dan skala awlawiyyah syar’iyyah (keutamaan syara’). Di antara fenomenanya, adalah egoistik tanzim dalam jamaah Islam semakin membesar."

Kuat dan lemahnya sesebuah gerakan Islam itu secara realtinya adalah berpunca daripada faktor-faktor dalaman walaupun di sana adanya faktor-faktor luaran yang pastinya boleh di atasi jika keutuhan dan kekuatan dalam tanzim tersebut terbina. Para pimpinan mahupun ahli seharusnya (baca : wajib) bekerjasama di dalam membangunkan dan menggerakan sesebuah gerakan itu terutamanya dalam sektor tarbiyyah, dakwah dan siasah.

“Islam itu tidak tertegak dengan kemudahan sebaliknya dengan keazaman dan usaha yang gigih daripada setiap rijal al-Dakwah samada dari kalangan pimpinan mahupun ahli”

Wallahu’alam.

Tuesday, 24 August 2010

Fitan dalam harakah Islamiyyah



*Posting ini adalah dikhususkan kepada mereka yang bergelar ahli gerakan Islam sebagai satu peringatan & muhasabah bersama..

Sebagai seorang muslim terutamanya bagi mereka yang berintima’ dengan sesebuah gerakan Islam itu tentunya tidak asing lagi dengan ayat :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لأزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ


“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar Sesungguhnya azabKu amatlah keras". (Surah Ibrahim : 7)

Imam al-Thabari di dalam Tafsir al-Thabari berkenaan ayat ini menyebutkan, bersyukur di sini bermaksud kesyukuran kepada Tuhan iaitu dengan ketaatan kepadaNya. Menurut Imam Ibn Kathir di dalam Tafsir al-Qur’an al-‘Adzim, bersyukur dengan erti kata bersyukur di atas segala nikmat yang Allah SWT anugerahkan dan Dia berhak untuk menambahkan nikmat itu. Adapun jika kita mengkufuri nikmat-nikmat itu, maka azab dari Allah SWT akan tertimpa ke atas mereka yang mengkufuri nikmat itu. Demikianlah juga menurut para ulama’ tafsir seperti Imam al-Alusi di dalam Ruh al-Ma’ani fi Tafsir al-Qur’an al-‘Adzim wa Sab’ al-Mathani, Imam al-Baydhawi dalam Anwar al-Tanzil wa Asrar al-Ta’wil, Imam al-Suyuti dalam al-Dur al-Manthur fi Ta’wil bi al-Ma’thur.

Kufur

Kufur tidak semestinya jatuh kepada hukum kafir namun yang kafir itu sudah tentu jelas kekufurannya. Secara dasarnya, kufur terbahagi kepada dua iaitu kufur nikmat dan kufur hakikat. Kufur nikmat tidaklah sampai membawa kepada rosak akidah namun ianya boleh menjadi faktor penyumbang kepada kufur hakikat iaitu kufur dari sudut akidah dengan erti kata lain, wujudnya keyakinan dalam dirinya bahawa masih ada yang berkuasa selain Allah SWT ataupun dengan meyakini bahawa ada perkara yang lebih baik selain daripada apa yang diperintahkan oleh Allah SWT dan RasulNya.

"Barangsiapa yang meninggalkan Jama’ah sejengkal, matinya seperti matinya orang jahiliyah" (Muttafaqun alayh)


Dakwah dan gerakan

Berdakwah jika secara solo (infiradiyyah), hasilnya sudah pasti tidak sama sepertimana mereka yang mengambil pendekatan berdakwah secara bersama (jama’iyyah). Hal ini jelas jika kita telusuri sirah para Nabi SAW, bahawa usaha yang Nabi SAW buat untuk menyampaikan Islam adalah dengan membentuk gerakan-gerakan kecil dan di situlah Nabi SAW menyampaikan ajaran Islam. Kesannya, Islam itu berkembang begitu hebat pada hari ini walaupun permulaannya amat sedikit yang mengikutinya.

Al-Quran sendiri menyeru kepada kesatuan di dalam melakukan perkara yang kebaikan yang bersifat ‘ubudiyyah mengajak manusia itu kembali mengabdikan diri kepada Allah SWT serta melarang untuk bertolong-tolongan dengan perkara yang bersifat mungkar. Firman Allah SWT :

وتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ
"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pergaduhan" (Surah al-Ma’idah:2).


Metodologi dalam sesebuah organisasi atau gerakan dakwah itu juga kita boleh lihat di dalam firmanNya :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوصٌ
“Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun rapi" (Surah al-Soft:4).

Nabi s.a.w. juga bersabda:

عليكم بالجماعة و إياكم و الفرقة ، فإن الشيطان مع الواحد ، و هو من الاثنين أبعد ، من أراد بحبوحة الجنة فليلزم الجماعة

"Hendaklah kamu semua elakkan dari perpecahan dan kamu semua hendaklah bersama jammah. Sesungguhnya syaitan akan bersama dengan seorang yang berseorangan dan menjauhkan diri daripada orang yang berdua. Dan sesiapa inginkan hidup di tengah syurga maka ia hendaklah bersama jama'ah."


Sabdanya lagi :
يد الله مع الجماعة
"Tangan (kekuatan) Allah bersama jamaah"


Dalam sabdanya yang lain :

انا امركم بخمس الله تعالي امرني بهن :بالجماعة و السمع , و الطاعة , , و الهجرة , والجهاد فى سبيل الله. فان من فارق الجماعة قيد شبر فقد خلع ربقة الاسلام من عنقه الا ان يراجع فقالوا يا رسوالله : و ان صام و صلي ؟ قال :”و ان قام و صلي وزعم انه مسلم

"Aku menyuruh kamu dengan lima perkara di mana Allah menyuruh aku dengan lima perkara tadi: Bersama jamaah,dengar dan patuh ,berhijrah dan berjihad di jalan Allah.Maka sesungguhnya sesiapa yang keluar meninggalkan jamaah kadar sejengkal maka ia telah mencabut ikatan islam dari tengkoknya sehinggalah ia kembali semula(bersama jamaah).Mereka (sahabat)berkata:Wahai Rasulullah s.a.w. sekalipun orang itu bersembahyabg dan berpuasa? Baginda bersabda. Sekalipun mereka bersembahyang dan berpuasa dan beranggapan ianya seorang muslim."


Keadaan Islam pada akhir zaman yang mengakibatkan ramai yang 'melepaskan' taklifan ini dan sanggup berhadapan dengan Allah SWT untuk menjawabnya kelak

Fitan dalam gerakan dakwah

Seseorang yang terlibat dengan mana-mana organisasi dakwah pastinya mendakwa bahawa mereka itu mahu menyampaikan dakwah itu kepada masyarakat umum khususnya. Begitu juga dengan semangat mahu mengislamisasikan suasana dipersekitarannya. Namun semangat ini tidak dapat menjamin seseorang itu untuk dia terus memberi komitmen mahupun bersama-sama dalam gerakan itu kerana hati manusia itu bersifat terdedah kepada sebarang perubahan. Sebab itu kita sering berdoa, “Wahai Tuhan yang Maha Membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami dalam memperjuangkan agamaMu ini.”

Seorang da’ie atau Rijal al-Dakwah itu sudah pasti boleh ditimpa fitnah dan antara sebabnya kerana dia itu KUFUR terhadap nikmat yang Allah SWT anugerahkan kepadaNya. Jika dahulu dia tidak mempunyai kelapangan masa atau kesihatan untuk bersama-sama turut serta dalam menjalankan misi dakwah ini namun apabila dia dipinjamkan Allah SWT akan nikmat-nikmat itu, sikapnya tetap sama. 1001 alasan boleh diberi jika dihadapan manusia dengan harapan orang akan berhusnuzan kepada diri kita namun apabila berada di hadapan Allah kelak, maka disitulah tersingkap ukurannya sebenar.


Seseorang yang dahulunya aktif dan sentiasa memberi komitmen dalam menjayakan usaha-usaha dakwah kepada masyarakat namun berubah samada sedikit atau ketara disebabkan faktor-faktor tertentu dinamakan sebagai al-Mutasaqitun (orang-orang yang tercicir). Menurut al-Syaikh Dr. Fathi Yakan rahimahummahu taala di dalam kitabnya al-Mutasaqitun ala Tariq al-Dakwah, gejala keguguran dari jalan dakwah adalah merupakan gejala umum, besar dan berulang-ulang. Ianya berlaku di mana-mana sahaja. Seorang yang dulunya aktif, hebat dan bertanggungjawab tiba-tiba hilang begitu sahaja. Ada di antara mereka yang meninggalkan kerja dakwah tetapi tidak meninggalkan Islam. Ada pula yang meninggalkan dakwah dan Islam sekaligus. Al-Syaikh Dr. Fathi Yakan membahagikan bahawa, terdapat dua faktor iaitu faktor dalaman dan luaran yang menyumbang kepada kewujudan golongan. Antara faktor dalamannya adalah seperti berikut :


1. Tarbiyyah lemah

Lemahnya tarbiyyah terutamanya bagi para pimpinan yang sepatutnya berakhlak Islam dan segala kerja terikat dengan Allah, ikhlas semata-mata kerana Allah. Hubungan anggota dengan harakah hendaklah berasaskan hubungannya dengan Allah dan Islam. Mereka tidak boleh lari dari suasana iman, tarbiyyah dan kerohanian. Walau sesibuk mana pun setiap anggota jamaah samada peringkat bawahan atau pimpinan, mereka itu wajib mengikuti program tarbiyyah.

Sudah menjadi lumrah, setiap orang pasti mempunyai pandangan dan pemikiran-pemikiran yang tersendiri apatah lagi jika dia merupakan seorang mahasiswa yang pastinya akan cuba membawa pemikirannya yang tersendiri. Hal ini bagaimanapun ada batasannya kerana sesuatu pemikiran itu sama dari kalangan para pimpinan itu boleh ditolak dan begitu juga dengan ahli-ahli yang lain. Hal ini bertepatan sepertimanaa yang dinyatakan oleh al-Syahid Imam Hasan al-Banna rahimahullah di dalam Usul ‘Isyrin :

“Perkataan seseorang boleh diterima atau ditolak, kecuali perkataan Rasulullah (s.a.w) yang bersifat maksum. Perkataan para salihin yang dahulu (salaf soleh) mesti kita terima jika bersesuaian dengan Al-Quran dan hadith. Jika tidak, maka Al-Quran dan Hadithlah ikutan kita yang utama, tetapi kita tidak melemparkan kecaman dan mencacatkan seseorang dalam masalah khilafiah.”

Seseorang yang mencapai tahap senior atau ‘orang lama’ dalam sesebuah gerakan itu, tidak terlepas daripada menjalani proses tarbiyyah. Perlu diingatkan, tarbiyah dan ta’lim merupakan perkara yang berbeza walaupun secara zahirnya seolah-olah sama. Hal ini bersamaan dengan perbezaan peranan antara seorang guru (mu’allim) dan seorang murabbi. Seorang mu’allim tugasnya hanyalah sekadar untuk menyampaikan ilmu kepada para pelajarnya dan seterusnya terpulang atas usaha dan inisiaitif dari pelajar itu sendiri untuk berjaya. Adapun seorang murabbi, peranannya bukan sekadar mendidik mutarabbinya (orang yang ditarbiyyah) semata-mata, namun dia juga berperanan penuh dalam memastikan mutarabbinya menjadi seorang Muslim yang baik dalam segala perkara.


2. Penyerahan taklifan kepada yang bukan ‘ahlinya’

Meletakkan anggota jamaah di tempat yang tidak sesuai tanpa mengambil kira keupayaan, kecenderungan, kebolehan, kelemahan dan kekurangan anggota. Ini mestilah diambil kira untuk semua bidang samada tarbiyyah, politik, ekonomi atau riyadah.

Hal ini tidaklah bermaksud seseorang itu boleh melepas diri begitu sahaja dengan memberi alasan bahawa dia tidak mampu untuk memikul sesuatu taklifan itu walaupun setelah diterangkan dan diajar oleh orang lain. Perkara sebegini bergantung kepada keikhlasan seseorang itu di dalam menjayakan misi dakwah dengan erti kata jika dia masih tidak tahu atau kurang faham, dia tetap berusaha dari semasa untuk mempertingkatkan kemahirannya dalam sesuatu bidang itu. Sebagai contoh, seseorang yang mengambil subjek Pengajian Islam tidak boleh menjadikan alasan bahawa dia tahu untuk mengendalikan tugasan teknikal dan mereka yang berkecimpung dalam bidang sains lansung tidak boleh bercakap dalam soal agama.


3. Tiada pembahagian gerak kerja yang baik

Pengagihan kerja hendaklah betul dan tidak tertumpu pada sekumpulan kecil sahaja, manakala sebahagian besar yang lain tidak ada kerja dakwah. Ini mengakibatkan hubungan anggota dengan jamaah dan hubungan anggota dengan anggota menjadi lemah. Akhirnya berlakulah kelemahan, keciciran dan seterusnya membawa kepada keguguran.

Sesebuah organisasi yang baik, tidak akan meletakkan kesemua tugasan atau gerak kerja hanya kepada individu tertentu tanpa mengambil kira kemampuan individu tersebut walhal tugasan itu bersifat khusus (sudah ditetapkan kepada yang sepatutnya). Sekurang-kurangnya jika mahu bertindak sedemikian, perlulah ada gerak kerja bersama (amal jama’ie) dan bukan ‘menyeksa’ pihak lain sehingga menyebabkan wujudnya tekanan dalam dirinya dan akhirnya hatinya mati dan serik dalam perjuangan.


4. Tidak ambil berat keadaan ahli

Setiap orang pasti ada masalahnya tersendiri samada masalah peribadi, keluarga, kewangan, peribadi dan sebagainya. Oleh itu hubungan anggota mestilah berdasarkan kerohanian iaitu taaruf, tafahum dan takaful mestilah wujud.

Antara punca wujudnya jurang antara para pimpinan dan ahli adalah disebabkan ‘masalah hati’ yang mana masing-masing ego dan tidak mahu bertolak ansur dalam sesuatu perkara. Apakah mereka itu lupa bahawa mereka itu sebenarnya berada dalam sebuah gerakan Islam yang mahu menyampaikan dakwah kepada masyarakat? Maka selepas itu wujudlah simptom-simptom seperti ‘buat bodoh’ dan lansung tidak bertegur sapa walau seukir senyuman sekalipun tidak dilemparkan. Perkara sebegini seolah-olahnya telah membelakangkan prinsip dan dasar perjuangan Islam itu semata-mata kerana kita mahu memenangkan perasaan kita terhadap orang lain. Hal ini tidak akan selesai jika masing-masing saling menyalahkan antara satu sama lain dan lebih teruk lagi, wujudnya pertengkaran yang bersifat tidak ilmiah. Tidak komitmennya ahli dalam gerak kerja haraki seharusnya tidak ditunding kesalahannya kepada ahli 100% sebaliknya pimpina perlu menanyakan diri mereka sejauh mana mereka membina hubungan yang baik dengan ahli yang berada di bawah. Jika program anjuran ahli sendiri para pemimpin pandang sebelah mata sahaja, mahu terlibat sama pun payah, maka pimpinan itu tidak berhak dan layak untuk menyalahkan ahlinya jika mereka juga bertindak serupa.

Sewajarnya para pimpinan perlu menunjukkan sikap keterbukaan mereka demi memastikan segala permasalahan dalam sesebuah organisasi itu tidak memberi kesan kepada gerak kerja dakwah. Para pimpinan juga perlu mengenalpasti ahlinya bagaimana bukan hanya tahu mengarah semata-mata namun jauh sekali untuk membina hubungan atas dasas ukhwah Islamiyyah. Begitu hehebatnya Ukhwah Islamiyyah ini sehingga ianya ditempatkan oleh Abdullah Nasir Ulwan sebagai nikmat ketiga selepas nikmat Iman dan Islam. Dengan ukhwah pastinya mampu membantu mewujudkan sifat redha dan ikhlas di dalam perlaksaan sesuatu gerak kerja.

5. Tidak menyelesaikan masalah yang timbul dengan segera.

Masalah yang dipendam akhirnya menjadi bertimbun, bercabang-cabang dan melahirkan pula masalah baru yang lain. Ini adalah disebabkan kerana kelemahan pucuk pimpinan, kelemahan pentadbiran dan terlalu besar atau luasnya program amal dakwah.

6.
Banyaknya pertikaian dalaman.

Pertikaian dalaman amatlah bahaya dalam sesebuah organisasi gerakan itu sehingga mengakibatkan rosaknya hubungan anggota dengan pimpinan mahupun dikalangan ahli yang lain, disamping kerja dakwah akan terbengkalai dan timbul campurtangan luar, seterusnya membawa kepada ihdam al-jamaah (kehancuran jama'ah). Puncanya adalah :

i- Kelemahan pemimpin untuk memimpin.
ii- Campurtangan pihak luar
iii- Berebut jawatan
iv- Tidak iltizam dengan dasar dan keputusan jamaah
v- Kerja tak ada menyebabkan ahli tidak berkembang

Bersambung dalam siri kedua..

Wallahu'alam.

Tuesday, 10 August 2010

Ramadhan aL-Mubarak

Selamat menyambut Ramadhan kepada seluruh umat Islam dan selamat menunaikan ibadat puasa. Manfaatkanlah segala kesempatan dan peluang yang Allah SWT beri kepada kita dalam madrasah tarbiyyah ini. Elakkan dari melakukan aktiviti yang melalaikan lagi melaghakan seperti aktiviti berinternet, seperti berFB tanpa tujuan dan hanya sekadar suka-suka, bercakap perkara yang sia-sia, mendengar muzik dsb. Rugilah bagi mereka yang merugikan diri sendiri pada bulan ini pada masa Allah SWT bukakan kepada mereka 1001 rahmat keampunan.

Kata Badi'uzaman Sayyid al-Nursi : "Bulan Ramadhan akan mengubah jiwa naluri seseorang. Dari sekaya-kaya menjadi semiskin-miskin kerana memahami bahawa harta itu bukan miliknya malah kepunyaan semua orang. Dirasakan juga dirinya tidaklah merdeka tetapi adalah hamba. Diketahui sekiranya tidak diterima sebarang arahan, tidak akan berupaya melakukan sebarang kerja mudah dan senang ibarat tidak dapat menyentuhkan tangan ke dalam air."