Kemenangan Yang Hampir

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata (Surah al-Fath 48:1)

Memaknai Hidup Dengan Perjuangan

Jadilah penolong-penolong agama Allah dalam menegakkan agamaNya di muka bumi ini

Kalam Murabbi

Amanat Untuk Pemuda dan Pemudi

Kesatuan Ummah

Kemudian jika kamu berselisih tentang sesuatu perkara, maka kembalilah kepada Allah dan Rasul (Surah An-Nisa’4:59)

Pedulisme dan Faham

Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya (HR al-Bukhari)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Thursday, 31 October 2013

Baitul Muslim: Antara Visi, Realiti & Ilusi

Bismillah… Assalamu’alaikum wbt. 

Segala puji dan syukur ke hadrat Allah atas segala nikmat dan kurniaNya, serta selawat dan salam ke atas utusan yang Agung, Muhammad SAW, ahli keluarga, para sahabatnya yang setia, serta mereka yang menelusuri jalan itu.

Sudah sunnatullah, setiap sesuatu namanya makhluk tidak akan sunyi dari mengalami perubahan, waima kecil atau besar, waima terpaksa atau akur. Manusia misalnya, daripada campuran sel-sel seni melalui pelbagai proses dalam sesuatu tempoh, berubah kepada janin dan fetus. Bila dilahirkan, daripada keadaan bayi berubah kepada kanak-kanak, remaja, pemuda, dewasa, dan tua. Akhirnya kembali ke alam roh. Peringkat kehidupan, juga berlaku perubahan. baik dalam dunia akademik, kerjaya, aktivisme, alam rumah tangga, dan sebagainya. Begitu juga tahap keimanan dan ketaqwaan juga sentiasa mengalami perubahan samada naik atau turun.


Kesemua bentuk perubahan ini hakikatnya tidak dapat lari daripada soal taklifan. Boleh jadi dalam sesuatu masa kita tidak menang tangan untuk mengurus dan menyempurnakan semua taklifan. Bak kata al-Banna, al-Wajibat akthar min al-awqat. Justeru, dalam menyempurnakan taklifan, peri pentingnya pengurusan masa yang disertakan dengan ‘fiqh awlawiyyat’ dan beberapa fiqh-fiqh lain. Tanpa perancangan yang kritis dan rapi, kita masih lagi belum dapat dikategori sebagai Muslim yang berhemah dalam mengurus masa kehidupan.

Amanah Itu Anugerah

Dalam sabda Nabi SAW;

ألاَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، فَالْإِمَامُ الْأَعْظَمُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَتِهِ، وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَتِهِ، وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى أَهْلِ بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ وَهِيَ مَسْؤُولَةٌ عَنْهُمْ، وَعَبْدُ الرَّجُلِ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْؤُولٌ عَنْهُ، أَلاَ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Setiap kalian adalah ra’in dan setiap kalian akan ditanya tentang ra’iyahnya. Imam a’zham (pemimpin negara) yang berkuasa atas manusia adalah ra’in dan ia akan ditanya tentang ra’iyahnya. Seorang lelaki/suami adalah ra’in bagi ahli bait (keluarga)nya dan ia akan ditanya tentang ra’iyahnya. Wanita/istri adalah ra’iyah terhadap ahli bait suaminya dan anak suaminya dan ia akan ditanya tentang mereka. Budak seseorang adalah ra’in terhadap harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut. Ketahuilah setiap kalian adalah ra’in dan setiap kalian akan ditanya tentang ra’iyahnya.” (HR. Al-Bukhari no. 5200, 7138 dan Muslim no. 4701).

Menurut al-Allamah al-Imam Ibn Hajr al-Asqalani dalam Fath al-Bari, ra’in di sini adalah seorang penjaga yang diberikan amanah, dan adalah wajib baginya untuk memegang amanah tersebut. Selain itu, wajib baginya untuk berlaku adil dan menunaikan perkara yang memberikan maslahah terhadap apa yang diamanahkan kepadanya. (Fathul Bari, 13/140).


Pengajaran di sini, tiada sesiapa pun yang bergelar manusia dapat lari daripada amanah, daripada sekecil-kecil amanah iaitu terhadap dirinya sehinggalah sebesar-besar amanah, iaitu sebagai hamba kepada Pencipta. Seorang anak mempunyai amanah terhadap kedua orang tuanya. Abang Long (abang yang sulung) mempunyai amanah terhadap adik-adik kecil dibawahnya. Seorang pekerja mempunyai amanah terhadap majikannya. Seorang murabbi mempunyai amanah terhadap mutarabbinya. Seorang guru/pensyarah mempunyai amanah terhadap pelajarnya dan demikian juga pelajar mempunyai amanah terhadap guru/pensyarahnya.  Seorang suami mempunyai amanah terhadap terhadap isterinya dan begitu juga isteri. Apatah lagi pemimpin Negara yang mempunyai amanah terhadap wilayah dan Negara yang diperintahnya. Pendek kata, semuanya tidak dapat lari daripada memegang (dan menunaikan) amanah. Bukankah Allah telah mengingatkan..

“Sesungguhnya, Allah menyuruh kamu supaya menunaikan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya)” (Surah an-Nisa : ayat 58).


Tunaikan Amanah Agar Tidak Menjadi Fitnah

Kadang kala dalam menunaikan amanah, ada beberapa perkara yang kita terlepas pandang dan ambil mudah. Mungkin kerana kelemahan kita untuk mengenalpasti keutamaan. Umpamanya seorang yang penuntut di Universiti. Pada masa sama dia memegang taklifan-taklifan lain seperti kerja part time dan kegiatan luar. Dari aspek pembahagian masa, dia boleh membahagikan 24 jam itu kepada empat bahagian; paginya dengan aktiviti pembelajarannya, petangnya dengan kegiatan luar, manakala malamnya dengan kerja ‘parti time’nya. Selebihnya diperuntukan kepada tuntutan manusiawi. Seolahnya sudah sempurna, namun di sana masih ada kekurangan dan kelompangan. Persoalan yang perlu dijawab; di mana peruntukan masanya dengan Allah, apakah cukup sekadar 5x dalam solat fardhu? Bagaimana waktu munajat 1/3 malamnya? Bagaimana al-Qur’annya? Bagaimana dengan pengisian-pengisian rohani dalam meningkatkan thaqafah agama dalam diri? Bagaimana tanggungjawabnya dalam mengislahkan ummah?


Justeru, apakah memadai jika peruntukan masa terhadap urusan duniawi berjam-jam lebih lama berbanding urusan ukhrawi yang tidak sampai sejam. Itu belum bercakap perihal ‘meluangkan’ masa berjam-jam dengan ‘aktivisme’ di facebook, game, selain melayan movie-movie yang tiada maslahahnya, baik kepada diri apatah lagi ummah. Pun begitu, ramai yang tidak menyedari betapa masa dan kehidupan mereka berlalu begitu sahaja dengan perkara sia-sia. Bak kata seorang professor pakar mata yang sering keluar di corong radio IKIM:

“apakah kita tidak merasa berdosa dengan Allah kerana membuang masa dengan perkara sedemikian? Apakah sememangnya itu tujuan manusia itu diciptakan? Bukankah lebih baik jika masa-masa yang kita buang dengan perkara-perkara sedemikian dengan diisi dengan kita memperbaiki bacaan tajwid kita, al-Qur’an kita dan ilmu-ilmu agama lain yang masih banyak kita perlu pelajari.”

Bila bercakap soal beramal untuk akhirat, bukanlah bermaksud kita perlu menjadi ‘radikal’ dengan membelakangkan apa yang Nabi SAW ajarkan. Tidak sepatutnya kita bersifat rigid dalam pemikiran terhadap konsep beramal tersebut. Mungkin kisah ini signifikan untuk direnungkan. Al-kisahnya seorang sahabat Nabi SAW yang namanya Abu Darda'. Beliau adalah seorang sahabat yang suka beribadah sehingga melupakan tanggungjawabnya sebagai seorang suami dan seorang insan. Beliau berpuasa setiap hari dan melakukan Qiamullail sepanjang malam sehingga tiada masa bersama isterinya.Apabila Salman menziarahi Abu Darda', isteri beliau telah mengadu keadaan Abu Darda' kepada Salman. Maka Salman menegur sikap Abu Darda' ini dengan katanya:

" فانك لنفسك عليك حقاولربك عليك حقاولضيفك عليك حقافانك لأهلك عليك حقافاعطى كل ذي حق حقه"

“Sesungguhnya bagi diri kamu itu ada hak, bagi Tuhan (Allah) kamu itu ada hak, bagi tetamu kamu itu ada hak dan sesungguhnya bagi ahli keluarga kamu ada hak. Maka berilah setiap yang berhak itu haknya."

Kata Syeikh al-Marbawi dalam kitabnya Bahrulmazi, maksud hak diri itu ialah seseorang itu boleh berpuasa tetapi hendaklah dia berbuka, seseorang itu juga boleh melakukan Qiamullail dan beribadah kepada Allah tetapi dia juga perlu berehat dan tidur. Itulah dia hak badan. Apabila kita memperkatakan hak Allah, kita bertanggungjawab menjaga dan memelihara amanah kita sebagai hamba dan khalifah di muka bumi ini. Caranya cukup mudah iaitu melakukan setiap yang disuruh oleh Allah dan meninggal setiap yang dilarang olehNya.


Soal Siapa dan Bila

Kembali kepada topik Baitul Muslim, di sini ada beberapa perkara yang boleh kita renungkan setelah memahami tentang amanah, tanggungjawab dan cabaran semasa. Sebagai hamba, seharusnya kita menyedari tahap keterbatasan untuk mencapai kesemua perkara. Boleh jadi ada yang kita lihat terlalu sempurna buat pandangan mata kita namun ia tidak dapat menjamin ia juga sempurna pada pandangan Allah. Dalam ‘MOU’ kita dengan Allah pada alam roh lalu, bukankah sudah disepakati soal umur, rezeki dan jodoh? Benar, jodoh itu perlu dicari, namun jangan sampai mekanisma yang kita gunakan itu mengundang murka Allah. 


Islam mengajar umatnya yang mampu, untuk ‘membina masjid’. Kemampuan di sini adalah berkait rapat dengan soal persediaan dan disusuli dengan perancangan. Lebih-lebih lagi dengan suasana fitnah dunia pada hari ini yang cukup membimbangkan. Murid-murid sekolah rendah kadang-kadang lebih pakar daripada kita perihal rumah tangga lantaran tarbiyyah dari TV dan media sosial. Bagi golongan terpelajar pula, bila tidak dijaga pergaulan, mulalah terkena penyakit angau dan meroyan. Bila bercinta dan hendak berkahwin, dihalang oleh ibubapa kerana ‘mengaji tidak habis lagi’. Kesannya, proses mendamba cinta terus berlangsung. Berkepit kehulu kehilir di kampus sepanjang masa. Wa’iyyazubullah. Agaknya jika itu diketahui oleh ibubapa mereka, pasti tidak dihalang niat suci itu. Bagi yang faham Islam bolehlah juga mencari alternative lain seperti berpuasa, jaga pandangan, jaga hati, taqarrub dengan Allah dan sebagainya.


Ke arah Pembinaan Baitul Muslim Haraki

Pembinaan baitul Muslim adalah bermula daripada individu Muslim yang apply Islam seoptimumnya. Seterusnya membawa kepada Baitul Muslim - Mujtama’ Muslim - Daulah Islam sehinggalah kepada Khilafah Islamiyyah. Ini lazimnya apa yang kita dapati dalam buku-buku haraki. Seharusnya aktivis Islam, berusaha untuk mencapai jauh lebih itu. Bukan sekadar membina baitul Muslim, tetapi baitul Muslim versinya haraki. Kerana baitul Muslim pada hari ini, tidak semuanya menjurus ke arah pembinaan dan pembentukkan jil al-dakwah. Kerana ada sebahagian yang berpandangan, cukup sekadar menjadi ‘orang biasa’. Paling hebat, join usrah. Bila diseru untuk gerak kerja di medan sebenar, 1001 alasan bersifat peribadi dikemukakan.



Indikator Pasangan

Jika bercita-cita hendak mendapat suami/isteri yang soleh/ah, maka ketua (suami) itu sepatutnya terlebih dahulu menjadi orang yang soleh. Sifirnya cukup mudah; jika mahukan isteri yang jaga pandangan, lelaki itu seharusnya menjaga pandangan, jika mahukan isteri bukan jenis melayan lelaki lain, lelaki itu seharusnya juga bukan jenis melayan perempuan lain, dan demikian juga dalam aspek-aspek lain. Tidak dinafikan, mustahil bagi manusia itu menjadi perfect dalam semua perkara melainkan Nabi dan Rasul a.s sahaja, namun tidak mustahil untuk kita mencuba ke arah itu, setidak-tidaknya menjadi terbaik dari yang terbaik. Anologinya:

"Mutiara yang paling berharga kebiasaannya jauh dan tersorok dari pandangan manusia. Hanya sedikit yang mengenali dan tahu akan ciri-cirinya. Ia tersimpan rapi dalam cengkerang yang terletak jauh di dasar lautan. Kemasinan air laut dan unsur negatif persekitaran (spt kotoran kumbahan haiwan) tidak memberi kesan dan mempengaruhi kesuciannya, malah semakin lama ia tersimpan rapi, ia semakin bernilai menjadi dambaan setiap orang. Hendak memilikinya bukan mudah. Perlu kesabaran yang tinggi, usaha dan kebergantungan kepada Allah. Siapa tahu dengan berkat kesabaran, usaha dan tawakal itu, Allah memberi peluang untuk menjadi pemiliknya suatu hari nanti."


Justeru itu Islam menitikberatkan soal akhlak (baca: agama) dalam pemilihan pasangan. Soal memilih suami/isteri misalnya, bukan sekadar memikirkan sesuainya dia buat kita, akan tetapi dia sememangnya layak menjadi ibu/bapa kepada anak-anak kita pada masa akan datang. Pasangan yang dimiliki di dunia bukan sekadar di sini, akan tetapi itulah yang bersama-sama di syurga, jika si suami berjaya membawanya ke sana. Pencorakkan fikrah isteri bergantung kepada fikrah si suami, sama ada untuk membentukknya menjadi seperti Zainab al-Ghazali dan Ahya' Akrasy (Syahidah Palestin) atau Layla Ben Ali (Isteri mantan diktator Arab Tunisia). Manakala pencorakkan anak-anak sepenuhnya bergantung kepada fikrah si isteri, samada untuk membentuknya menjadi pejuang Islam seperti Fathi al-Syaqaqi dan Ezzudden al-Qassam, atau pengkhianat Islam seperti Jeneral al-Sisi dan Hosni Mubarak (waiyyazubillah). 




Polemik Baitul Muslim Kontemporari

Kecelaruan dalam memahami dan memaknai maksud baitul Muslim sebenar membawa kepada keruntuhan institusi baitul Muslim. Ada kes di mana ibubapa mempunyai fikrah Islam yang jelas, namun mengabaikan tanggungjawab untuk mendidik anak-anak mereka dengan baik. Setidak-tidaknya dapatlah menjadi perintis mereka pada masa akan datang. Alasan yang dibawa adalah kerana terlalu sibuk dengan kegiatan luar. Peranan tarbiyyah yang sepatutnya dimainkan, langsung diserahkan kepada televisyen, iPad, Tab dan bermacam gadget lagi dengan penuh ‘thiqah’. Setiap hari, ‘ustaz dan ustazah’ dari televisyen, youtube dan facebook tampil mengajar anak-anak dengan 1001 macam ilmu. Ada yang beranggapan ia tidak mengapa, hakikatnya mereka silap. Kesannya adalah kepada pemikiran mereka yang rosak akibat racun-racun negatif globalisasi. Allahurabbi…


Akhir Kalam

Antara perkara yang penulis sering ingatkan kepada diri sendiri dan sahabat-sahabat terdekat adalah soal persediaan. Ia tidak lebih dari peringatan untuk diri sendiri. Persediaan untuk menaiki bahtera baitul Muslim bukan menanti sebulan sebelum berlangsung majlis akad, akan tetapi prosesnya biarlah telah lama berlansung. Ketiadaan persediaan yang terancang memungkinkan kecundang di masa akan datang, antara yang dahsyat adalah keciciran dari tanggungjawab yang sepatutnya.


Justeru, bagi yang masih belum bersedia ke arah itu, usah membuang masa dengan bermimpi di siang hari. Fokuslah terhadap realiti yang sedang dan perlu dihadapi di depan mata, baik dalam menyelesaikan alam pengajian, kerjaya dan sebagainya. Jika ada kecenderungan kepada mana-mana individu, pendamlah dahulu perasaan itu buat sementara waktu. Jika sudah jodoh, insha-Allah, ia tidak akan kemana. Jika jiwa gundah gulana dan resah, cukuplah Allah sebagai sebaik-baik tempat untuk meluah perasaan dan berserah diri. Elakkan melayan buku/novel atau lagu berunsurkan 'melayan perasaan' sekaligupun ia dilihat ala-ala Islamik. Lakukan terapi hati dan jiwa yang kosong itu dengan proses tazkiyyah dan tasfiyyah berupa amalan taqarrub kepada Allah. Insha-Allah, Dia pasti akan memberi kemudahan terhadap apa yang kita harapkan dan hajatkan. Bagi yang sudah memperolehi ‘lampu hijau’, siiru ala mardhatillah dan jangan lupa untuk beristikharah…


'Polemik' masakini :)

Sebagai khatimah, saya ingin kongsikan sebuah munajat muhibbin yang dikutip dari sebuah karya yang berkonsepkan 'sufistik'. Jika dihayati dengan mendalam, manifestasi mahabbah hakiki antara hamba dan penciptaNya begitu meluas dalam munajat ini, termasuklah melalui 'wasilah'nya. Mudah-mudahan, ia dapat memberi manfaat kepada mereka yang berkenaan. 

اِلهي مَنْ ذَا الَّذي ذاقَ حَلاوَةَ مَحَبَّتِكَ فَرامَ مِنْكَ بَدَلاً،
 وَمَنْ ذَا الَّذي اَنِسَ بِقُرْبِكَ فَابْتَغى عَنْكَ حِوَلاً،



اِلهي فَاجْعَلْنا مِمَّنِ اصْطَفَيْتَهُ لِقُرْبِكَ وَوِلايَتِكَ،
 وَاَخْلَصْتَهُ لِوُدِّكَ وَمَحَبَّتِكَ،
 وَشَوَّقْتَهُ اِلى لِقائِكَ،
 وَرَضَّيْتَهُ بِقَضائِكَ،
 وَمَنَحْتَهُ بِالنَّظَرِ اِلى وَجْهِكَ،
 وَحَبَوْتَهُ بِرِضاكَ،
 وَاَعَذْتَهُ مِنْ هَجْرِكَ وَقِلاكَ،
 وَبَوَّأتَهُ مَقْعَدَ الصِّدْقِ في جِوارِكَ،
 وَخَصَصْتَهُ بِمَعْرِفَتِكَ،
 وَاَهَّلْتَهُ لِعِبادَتِكَ،
 وَهَيَّمْتَ قَلْبَهُ لإرادَتِكَ،
 وَاجْتَبَيْتَهُ لِمُشاهَدَتِكَ،
 وَاَخْلَيْتَ وَجْهَهُ لَكَ،
 وَفَرَّغْتَ فُؤادَهُ لِحُبِّكَ،
 وَرَغَّبْتَهُ فيما عِنْدَكَ،
 وَاَلْهَمْتَهُ ذِكْرَكَ،
 وَاَوْزَعْتَهُ شُكْرَكَ،
 وَشَغَلْتَهُ بِطاعَتِكَ،
 وَصَيَّرْتَهُ مِنْ صالِحي بَرِيَّتِكَ،
 وَاخْتَرْتَهُ لِمُناجاتِكَ،
 وَقَطَعْتَ عَنْهُ كُلَّ شَيْء يَقْطَعُهُ عَنْكَ،



 اَلّلهُمَّ اجْعَلْنا مِمَّنْ دَأْبُهُمُ الإرْتِياحُ اِلَيْكَ وَالْحَنينُ،
 وَدَهْرُهُمُ الزَّفْرَةُ وَالأنينُ،
 جِباهُهُمْ ساجِدَةٌ لِعَظَمَتِكَ،
 وَعُيُونُهُمْ ساهِرَةٌ في خِدْمَتِكَ،
 وَدُمُوعُهُمْ سائِلَةٌ مِنْ خَشْيَتِكَ،
 وَقُلُوبُهُمْ مُتَعَلِّقَةٌ بِمَحَبَّتِكَ،
 وَاَفْئِدَتُهُمْ مُنْخَلِعَةٌ مِنْ مَهابَتِكَ،



 يا مَنْ اَنْوارُ قُدْسِهِ لإبْصارِ مُحِبّيهِ رائِقَةٌ،
 وَسُبُحاتُ وَجْهِهِ لِقُلُوبِ عارِفيهِ شائِقَةٌ،
 يا مُنى قُلُوبِ الْمُشْتاقينَ، وَيا غايَةَ آمالِ الْمُحِبّينَ،
 اَسْاَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَحُبَّ كُلِّ عَمَل يُوصِلُني اِلى قُرْبِكَ،
 وَاَنْ تَجْعَلَكَ اَحَبَّ اِلَيَّ مِمّا سِواكَ،
 وَاَنْ تَجْعَلَ حُبّي اِيّاكَ قائِداً اِلى رِضْوانِكَ،
 وَشَوْقي اِلَيْكَ ذائِداً عَنْ عِصْيانِكَ،
 وَامْنُنْ بِالنَّظَرِ اِلَيْكَ عَلَيَّ،
 وَانْظُرْ بِعَيْنِ الْوُدِّ وَالْعَطْفِ اِلَىّ،
 وَلا تَصْرِفْ عَنّي وَجْهَكَ،
 وَاجْعَلْني مِنْ اَهْلِ الإسْعادِ وَالْحَظْوَةِ عِنْدَكَ،
 يا مُجيبُ يا اَرْحَمَ الرّاحِمينَ .


P/s: Lazimnya rasa zouq tertakhluk kepada keadaan semasa hati dan jiwa kita khususnya pada waktu siangnya samada dipengaruhi oleh noda dosa atau tidak.



Wallahu'alam.


faizassyirazi
Markfield, UK

Thursday, 24 October 2013

Dunyana wa Dunyakum II

Imbas kembali episod lalu (klik)..

"Dalam fasa untuk melengkapkan cinta sakral itu, tumpulah pada proses pengajian untuk mendapat keputusan yang baik, mudah-mudahan dapat kerjaya yang baik sekali gus melayakkan diri untuk menyempurnakan sebahagian dari agama. Adapun dunia sarjana..."

....

Dunia Sarjana

Dunia sarjana agak berbeza dengan dunia pra-mahasiswa kerana ia adalah tahap kedua terakhir, sebelum ke Doktor Falsafah (PhD). Seseorang yang mula ditaklifkan sebagai pelajar sarjana perlu merubah sistem hidup khususnya berkait dengan pengurusan masa dan tenaga. Sewaktu di alam mahasiswa mungkin kita bebas untuk melakukan apa yang kita suka, boleh ke sana sini tanpa ada halangan, umpamanya pelajar lelaki yang pada waktu lapangnya (terutama tamat peperiksaan dan cuti semester) menghabiskan masa dengan bermain game, menonton siri movie Hollywood/Animasi, melepak di alam maya dan seumpamanya. Manakala pelajar perempuannya pula tidak kurang hebatnya dengan aktiviti menonton cerita-cerita Korea, telenovela, sinetron dan seumpamanya. Bab laman sosial usah dikira, apatah lagi dalam suasana dunia yang penuh dengan gadget, di mana sahaja dan setiap waktu internet boleh diakses.




Apabila melangkah ke tahap ini, kesemua perkara yang tidak mendatangkan manfaat wajib ditinggalkan (bahkan sepatutnya lebih dari itu. Islam sendiri menekankan kepada kepentingan pengurusan masa serta perlunya menjauhi setiap perbuatan yang tidak dapat memberi manfaat). Pilihan yang ada di peringkat ini adalah belajar dan mengkaji sepanjang masa, tidak lain dan tidak bukan untuk mencapai tahap kepakaran dalam bidang yang diceburi. Justifikasinya, semakin tinggi ilmu seseorang, maka semakin besarlah tanggungjawab yang akan dipikul. Bukanlah langsung tidak boleh berhibur, namun ia terbatas kepada hiburan yang dapat memberikan manfaat dan maslahat sama ada kepada diri atau ummah. 

"Sebahagian daripada keelokan Islam seseorang itu adalah dia meninggalkan apa yang tidak memberi manfaat padanya" (Muttafaqun alayh)


Beberapa Isu Dalam Dunia Akademik

Terdapat banyak perkara yang sukar untuk diputuskan dan sering menyebabkan seorang pelajar sarjana/PhD itu dalam dilema, antaranya:

  • Bidang pengajian
  • Mod pengajian apa yang hendak diambil (course work, dissertation, mix mode, atau research?)
  • Jenis pengajian (fulltime atau part time?)
  • Apakah hendak belajar sahaja, atau ada kerja sambilan (untuk memenuhi keperluan hidup)
  • Apakah hendak meneruskan pengajian jika ada tawaran pekerjaan yang baik?
  • Apakah hendak belajar dahulu sampai habis atau belajar lepas/sambil berkahwin (lazimnya disebabkan desakan persekitaran).
  • Apakah bentuk kewangan yang sesuai dipohon, samada skim GRA (Graduate Research Assistant), atau Fellowship, Biasiswa Zamalah, MyBrain, JPA, PTPTN, Zakat, MARA dsb…
  • Apakah peluang yang ada sepanjang pengajian, khususnya dalam aspek meningkatkan kemahiran serta kepakaran dalam bidang diceburi; sama ada dengan membuat short course, summer school, attachment program dsb.

Dalam menentukan perkara-perkara di atas, sebaiknya bincanglah dengan pensyarah atau rakan yang kita kenali dan agak memahami kita, boleh jadi kedua pihak tersebut lebih memahami situasi yang kita hadapi berbanding dengan ahli keluarga sendiri. Pun begitu, nasihat dari mereka khusus ibu bapa amatlah penting dalam memastikan diri kita terus terinspirasi dan diberkati sepanjang menempuh proses pengajian. Sesusah mana pun menempuh badai mehnah dan tribulasi, yakinlah dengan Allah akan mempermudahkan urusan yang dilakukan, apatah lagi jika ikhlas kepada-Nya. Yang penting jangan pernah berputus ada dalam memburu rahmat dan reda-Nya.

Antara kaedah untuk merealisasikan kejayaan yang cemerlang, buatlah perancangan yang smart dan sistematik supaya mendapat title GOT (Graduate On Time) tanpa dinafikan ia bukan segala-galanya. Saya percaya, apa yang lebih menjadi pilihan adalah anugerah tesis terbaik baik kepada pelajar atau penyelia. Elakkan ‘extend’ dengan sia-sia, melainkan ada justifikasi yang tersendiri. Ini mengingatkan saya sewaktu menemani penyelia mengiringi seorang Profesor Emeritus dari Amerika beberapa bulan lalu di sebuah IPTA. Saya dimaklumkan bahawa IPTA yang signifikan dengan bidang Peradaban Islam tersebut, ketika diterajui oleh seorang tokoh failasuf dan pemikir Islam, melaksanakan sistem pengajian ‘sehingga matang’. Umpamanya seorang pelajar doktor falsafah yang lazimnya diperuntukkan tempoh pengajian selama 6-8 semester (3-4 tahun), tidak dibenarkan untuk menamatkan pengajian dengan segera, melainkan setelah tempoh pengajian (paling minimum) telah mencapai 10 tahun. Justifikasi Sang Profesor tersebut, hanya tempoh tersebut yang melayakkan seseorang itu untuk mencapai suatu tahap kepakaran yang maksimum, sesuai dengan kelayakan seorang pemegang PhD. 

Tidak dinafikan di sana masing-masing berbeza situasinya dari sudut taklifan yang dipegang, sama ada rasmi atau tidak. Di sini peri pentingnya mengenal pasti kemampuan dan kelemahan diri kita untuk disesuaikan dengan keadaan semasa. Sekali lagi, jangan dilupakan kepada sebaik-baik perancang iaitu Allah SWT. Kadang-kadang kita merancang sedemikian, namun Allah merancang sebaliknya, dan pastinya perancangan Allah-lah yang terbaik buat hamba-hamba-Nya. Pernah saya alami, apabila mendapat tawaran dalam kedua-dua bidang yang dimohon, iaitu bidang Pengajian Islam dan Peradaban Islam. Kedua-dua kos ada kelebihan dan kekurangannya yang tersendiri. Jika memilih Pengajian Islam, saya masa saya terbatas pada 2-3 semester yang pertama dengan aktiviti kuliah, namun saya beruntung dalam aspek proses perjalanan pengajian yang sudah siap disusun oleh pihak pengurusan. 

Jika memilih bidang Peradaban Islam, ia seolah-olah saya telah keluar dari niche yang asal, biarpun jurusan yang diceburi masih sama. Namun saya beruntung dalam aspek pengalaman dalam bidang penyelidikan yang dilatih seumpama pelajar PhD. Ketika menghadiri kelas wajib Institut, saya mendapati hanya saya seorang ‘tersesat’ pelajar sarjana, selebihnya semua PhD. Apa yang baiknya, suasana itu dapat membantu dalam metode berfikir dan bertindak seperti mereka. Dalam keadaan dilema ini, ditambah lagi dengan beberapa orang pensyarah, ada yang menasihatkan untuk ‘kekal’, ada pula yang menggalakkan untuk meluaskan bidang kepakaran. Syukur dengan barakah istikharah, Allah beri yang terbaik untuk dipilih biarpun pada mata sesetengah manusia melihat sebaliknya. Keputusan ini sekali gus telah ‘memencilkan’ saya dari dunia rakan-rakan siswazah yang lain, ibarat bertapa dalam gua yang jauh dari manusia. Ketika di fasa-fasa penghujung, ternyata betapa banyak hikmah diperoleh dan mungkin saya tidak dapat jika bertindak menyalahi ‘istikharah’ yang dibuat.

"Ilmu yang berkat adalah ilmu yang semakin dipelajari semakin menghampirkan diri dengan Sang Pencipta" (al-Ghazali)


Proposal Oh Proposal

Bagi kebanyakan calon sarjana, penyediaan proposal bukanlah suatu perkara yang boleh diambil mudah, apatah lagi bagi mereka yang mod pengajian mereka adalah research/thesis full time. Kegagalan menyedia dan membentangkan proposal yang baik menyebabkan tempoh pengajian terpaksa dilanjutkan. Selagi mana proposal tidak diabsahkan oleh para panel penilai, maka selagi itulah gerak kerja lapangan tidak boleh dijalankan. Penyediaan proposal yang baik berkait rapat dengan sejauh mana kita memahami dan menguasai sesuatu isu yang hendak dikaji bermula dari Pengenalan/Pendahuluan sehinggalah Kesimpulan/Penutup. 

Justeru, untuk memahami dan menguasai isu yang hendak dikaji memerlukan kepada pembacaan (literatur review) yang mendalam disertai dengan sikap kritis dan analitis terhadap setiap apa yang dibincangkan. Selain itu, perbincangan dengan para pensyarah atau rakan-rakan yang telah ‘lepas’ proposal-nya juga dapat membantu. Berakhirnya proses pembentangan dan penerimaan proposal penyelidikan, maka saat itu bermulalah episod baru tesis/disertasi. Penulisan Bab-bab seterusnya dan kajian lapangan dapat diteruskan dan kini setiap laju atau lambatnya progress penulisan adalah bergantung pada yang menulis dan ‘inspirasi’ dari sang penyelia. 

"Allah tidak pernah sesaat membiarkan hamba-Nya bersendirian dalam menghadapi kesulitan"


Mode Menulis

Menulis itu kelihatan mudah, namun untuk penulisan yang melibatkan tesis dan disertasi serta makalah-makalah ilmiah agak sukar. Penulisan tesis misalnya, memerlukan kepada suatu ‘mode’ untuk menulis. Apabila mode itu ada, maka banyaklah idea-idea yang datang mencurah-curah seolah-olah ‘unstoppable’. Pada waktu itu, pasti terasa sukar untuk bergerak melakukan kerja-kerja lain kerana bimbang idea-idea emas itu akan hilang. Apa yang dikhuatiri, ia sehingga membawa kepada rasa berat untuk menyahut seruan Allah dalam melaksanakan amal ibadah baik fardu atau sunat. 



Realitinya lihatlah berapa ramai golongan yang cerdik pandai boleh berjaga malam sehingga langsung tidak tidur semata-mata untuk menyiapkan tulisannya, namun sedikit pun daripada waktu dinihari itu diperuntukkan untuk bermunajat dalam solat tahajud. Tanggapan ini perlulah dimurnikan kembali dengan meletakkan setiap sesuatu yang kita miliki adalah milik Allah semata-mata. Jika Dia hendak beri sesuatu, pasti sekelip mata sahaja kita sudah memilikinya, begitu juga jika Dia hendak menarik balik sesuatu. Dengan demikian kita dapat memanifestasikan syukur atas segala ilham yang Dia berikan dengan berterusan melakukan amal soleh.


Seminar dan Pembentangan

Lazimnya di IPTA-IPTA yang berstatus RU, meletakkan syarat yang tinggi kepada warganya khususnya dalam kalangan ahli akademik untuk naik pangkat atau gaji. Di pihak pensyarah misalnya diwajibkan setiap semester menghasilkan sejumlah penerbitan sama ada buku, bab dalam buku, artikel, jurnal di samping pembentangan kertas kerja dalam seminar. Ini adalah untuk memenuhi KPI yang ditetapkan. Tidak kurang juga di peringkat siswazah yang disyaratkan untuk menghasilkan dua makalah dalam jurnal terindeks dan dua pembentangan. Itu syarat wajib dalam konteks pengajian sarjana mod penyelidikan. Perlu disedari bahawa untuk menghasilkan walau sehelai muka kerja akademik bukanlah mudah seperti menulis di blog atau facebook, kerana ia melibatkan keabsahan dan autoriti sumber dan pihak yang mengulas sumber itu. Hal ini seharusnya dianggap sebagai cabaran yang perlu dihadapi bagi seorang sarjana dan bukan halangan. 



Bersama sahabat-sahabat pembentang 'tegar' di UUM Sintok

Justeru, dalam menjiwai seruan dan syarat yang ditetapkan, saya suka untuk menggalakkan sahabat-sahabat sesarjana untuk mencabar keintelektualan mereka dengan melibatkan diri dalam pelbagai seminar dan persidangan, waima lokal atau antarabangsa. Biasakanlah diri dengan penulisan makalah ilmiah. Mungkin ada yang beranggapan bahawa, sudah memadai jika telah mempunyai dua penerbitan dan dua pembentangan. Tanggapan ini saya lihat kurang tepat kerana mind-set seorang sarjana perlu jauh dari itu. Tanpa dinafikan penglibatan dalam pembentangan dan seminar untuk memenuhi syarat Universiti dan mengurangkan risiko ‘killer question’ ketika viva, penglibatan seorang sarjana dalam program akademik sebegini sebenarnya dapat membina dan mengasah bakat keintelektualan yang sedia ada, sekali gus mematangkan cara berhujah dan mempertahankan dapatan.

Tambahan pula, kajian yang kita jalankan tidaklah dikatakan sebagai ‘syok sendiri’, justeru beranilah diri untuk berhadapan dengan pelbagai bentuk pemikiran dan perspektif yang berbeza dari pelbagai bidang dan kepakaran. Boleh jadi apa yang kita temui dan fahami berbeza dengan pihak lain. Seperti mana yang saya nyatakan pada entri lalu, kesemuanya memberikan kita pengalaman yang cukup berharga. Manfaatkan setiap ruang peluang ketika di tahap ini untuk menghadiri seminar dan pembentangan atau menulis makalah. Kos pembiayaan yang sering menjadi alasan sesetengah pihak tidak sepatutnya ditimbulkan kerana lazimnya pihak Universiti ada menyediakan peruntukan yang khusus untuk setiap seminar dan pembentangan yang kita ikuti. Metode-nya seperti biasa, dahulukan duit sendiri.


Hubungan dengan Pensyarah

Semasa proses pengajian, hubungan yang baik dengan penyelia/pensyarah perlu sentiasa berterusan. Bukan semata-mata untuk lulus, kerana itulah yang Islam ajarkan dalam konteks adab dengan guru. Perbezaan pandangan antara kita dan penyelia/pensyarah dalam sesuatu itu adalah normal, namun tidak normal jika ia dijadikan jurang antara satu sama lain. Lazimnya tahap layanan yang diberikan oleh seorang penyelia/pensyarah kepada pelajar prasiswazah berbeza dengan pascasiswazah kerana ia berkait rapat dengan tahap kematangan dan ilmu yang ada. Mungkin ada dalam kalangan kita yang berasa segan dengan penyelia/pensyarah sendiri, itu yang kadang-kadang sampai berbulan lamanya tidak datang berjumpa walhal itu tidak sepatutnya berlaku. Sekalipun ada urusan, maklumkan kepada mereka dan jangan sampai mereka pula yang terpaksa hubungi kita untuk memantau perkembangan tesis yang dibuat. 


Haza min fadhl Rabbi: rezeki untuk penulis dan SV usai membentangkan kertas kerja di UnisZa

Di peringkat ini sebenarnya lebih mudah untuk menjadikan penyelia/pensyarah ‘kawan rapat’. Sekali sekala pelawa lah mereka ‘minum teh’ sekali khususnya bagi yang sama jantina. Jika berlainan jantina, boleh menggunakan pendekatan memberi hadiah atau ole-ole sebagai tanda penghargaan. Tidak pun boleh berpakat dengan rakan-rakan di bawah penyelia yang sama untuk meraikan mereka. Ironinya, tiada apa yang diharapkan dari kita melainkan untuk melihat pelajarnya menggantikan tempatnya suatu masa nanti. Kepada yang mendapat penyelia/pensyarah yang memahami, ini adalah antara nikmat yang besar kerana tidak semuanya seperti itu. Mereka juga manusia biasa seperti kita.


Cabaran Dunia Kontemporari

Cabaran yang didepani oleh sarjana masa kini jauh berbeza bentuknya dengan cabaran yang dihadapi oleh sarjana terdahulu. Dalam bidang Pengajian Islam misalnya, sarjana terdahulu berhadapan dengan pelbagai fahaman pemikiran falsafah dan ajaran agama yang telah diselewengkan. Kini, fahaman yang sama konsepnya wujud, namun istilah-istilahnya lebih lunak untuk digunakan untuk mengelirukan umat Islam. Demikian juga dengan fahaman ekstremis dan radikalisme agama yang cenderung menghalalkan darah sesama ahli Kiblat. Menanggapi hal ini, saya lebih suka melihat ia dalam kaca mata al-Qur’an dan al-Sunah, dengan erti kata apa yang menepati kedua-duanya wajib diiktiraf, vice versa adalah menjadi tanggungjawab kita untuk membetulkan mana yang salah. Justeru, ada baiknya untuk dihayati kata-kata al-Banna dalam Risalah at-Ta'alim, 

“Perbezaan pendapat ini tidak sepatutnya menimbulkan permusuhan & persengketaan  kerana setiap mujtahid akan mendapat pahalanya. Namun tidak salah  untuk   membuat  kajian  ilmiah   dalam  masalah-masalah yang dipertikaikan   selagi mana   ia dilakukan  dalam  suasana penuh kemesraan  &  saling  bekerjasama   untuk  mencari  kebenaran. Dengan syarat ia tidak menimbulkan perselisihan yang tidak diingini dan budaya taksub.”  


Skop yang lebih meluas, iaitu Peradaban Islam, antara cabarannya adalah, bagaimana untuk membina kembali peradaban Islam yang telah runtuh, supaya gemilang seperti zaman keemasan Islam suatu masa dahulu. Realitinya lihat sahaja kepada keruntuhan segala segi aspek peradaban dalam masyarakat di negara kita sama ada aspek agama, sosial, pendidikan, ekonomi, dan seumpamanya. Begitu juga cabaran dalam cluster dan niche lain sama ada dari Sains Sosial, Sains Perubatan dan sebagainya. Maka dalam mendepani pelbagai cabaran ini, golongan sarjana seharusnya mempersiapkan diri dengan semaksimum ilmu, kepakaran dan kemahiran. Ilmu yang ada perlu dipertingkatkan dan diperkukuhkan dari masa ke semasa, dan tidak bersifat teori semata-mata akan tetapi dapat diimplementasikan dalam kehidupan masyarakat semasa. Ilmu ini terlalu luas, tidak semestinya berada di tanah Arab, akan tetapi terdapat di mana sahaja.

“Hikmah itu barang milik mukmin yang tercicir. Di mana sahaja kamu menemuinya, maka ambillah ia” (Muttafaqun ‘Alayh)


Melirik Visi Bayt al-Muslim

Berkait dengan topik alam rumah tangga, pada peringkat ini ia relevan untuk dibincangkan secara ringkas, bahkan perbincangan mengenainya seharusnya lebih serius berbanding alam mahasiswa. Di sini, tiada lagi istilah ‘cinta ilusi’ apatah lagi ‘cinta cimpanzi’ seperti yang pernah dibincangkan pada entri yang lalu. Umumnya dapat diperhatikan kebanyakan pelajar yang menyambung pengajian di peringkat ini terpaksa menangguhkan dulu niat untuk mencari ‘support sistem’ kehidupan, berbanding dengan mereka yang telah memiliki karier. Tidak lain dan tidak bukan adalah kerana kekangan yang wujud baik dari aspek persediaan diri, pengurusan masa, kewangan dan seumpamanya. Namun tidak dinafikan, berkahwin ketika belajar bukanlah menjadi masalah, bahkan ada kelebihannya yang tersendiri. Kesemuanya bergantung pada rezeki dan keupayaan masing-masing. Dalam kalangan ahli keluarga, rakan terdekat mahupun pensyarah sendiri mungkin ada yang menasihati kita untuk merealisasikan niat murni itu, tidak kurang juga ada yang menyuruh untuk menumpukan kepada pengajian terlebih dahulu.



Apa yang saya dapati, hal ini kadang-kadang menimbulkan rasa dilema pada sesetengah pihak lantaran kerap diajukan sejumlah pertanyaan seperti; bila nak berkahwin?, sudah ada belum?, dan seumpamanya. Bagi yang sudah berkahwin, tidak kurang juga ditanya bila hendak mendapat anak. Boleh jadi soalan ‘cepu emas’ tersebut lebih sukar untuk dijawab berbanding soalan ketika sesi viva. Walaupun soalan-soalan ini diajukan kerana rasa prihatin, namun saya percaya ia sedikit sebanyak mengganggu konsentrasi mereka dalam pengajian. Boleh hilang fokus. Justeru, ada baiknya jika pertanyaan yang ikhlas tersebut digantikan dengan doa-doa kudus yang sentiasa berterusan kepada mereka. Bagi mereka yang ada kesabaran dan tahap thiqah kepada Allah berkenaan jodoh atau zuriat, lazimnya tiada masalah vice versa mereka yang tidak dapat bersabar, akhirnya ‘hilang’ sehingga tidak dapat dikesan oleh penyelia. Pernah saya diberitahu oleh seorang pensyarah, yang pelajar PhD-nya ‘hilang’ setelah bergaduh dengan suaminya. Yang lebih kasihan, penyelianya kerana terpaksa mencari pengganti untuk menyiapkan projek yang tergendala selain dari memenuhi KPI tahunan.

Berbalik kepada asas pembinaan rumah tangga, lazimnya ada empat metode. Pertama, Melalui Ibu bapa; Kedua, Melalui Unit Baitul Muslim; Ketiga, Melalui para pensyarah atau rakan terdekat yang kita percayai; Keempat, sendirian berhad. Setiap metode ada kelebihan dan kekurangannya. Cuma dalam konteks dunia pada hari ini yang ketandusan rijal dakwah, saya melihat metode kedua sebagai yang paling efektif. Ia bukan sekadar berkait dengan pembinaan Bayt al-Muslim, akan tetapi berkait dengan Bayt al-Harakah yang merangkumi elemen tarbiyyah, dakwah dan siasah. Topik ini, insha-Allah akan di bincangkan topik dalam entri akan datang. Sekian sahaja coretan mengenai entri ‘dunyana wa dunyakum’, mudah-mudahan ada manfaat untuk yang membaca. Entri ini diharapkan dapat memenuhi hasrat sebahagian sahabat-sahabat sepengajian yang kerap meminta perkongsian pengalaman. Wallahu’alam bissawab.


Salam mujahadah dari saya:

Faiz As-Syirazi
Markfield, United Kingdom 


Friday, 18 October 2013

18 Okt 2013 | Akhir Kalam...

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum Wbt.

Firman Allah:


ومِنْ آيَاتِهِ أَن يُرْسِلَ الرِّيَاحَ مُبَشِّرَاتٍ وَلِيُذِيقَكُم مِّن رَّحْمَتِهِ وَلِتَجْرِيَ الْفُلْكُ بِأَمْرِهِ وَلِتَبْتَغُوا مِن فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya, bahawa Dia menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang mengembirakan; dan untuk merasakan kamu sedikit dari rahmatNya, dan supaya kapal-kapal belayar laju dengan perintahNya, dan juga supaya kamu dapat mencari rezeki dari limpah kurniaNya; dan seterusnya supaya kamu bersyukur." ( Surah al-Rum 30:46 )

Setiap yang bernama makhluk, Allah telah tentukan perjalanan hidupnya, samada melibatkan rezeki, jodoh, dan ajal. Penentuan itu lazimnya berkait rapat dengan hasrat hamba-Nya; jika dia memilih untuk menjadi seorang mukmin, maka Allah akan membantunya dengan diberikan hidayah dan inayah dalam mengerjakan amal soleh. Dengan anugerah hidayah tersebut, dia pegang seutuh mungkin dan berikrar tidak akan melepaskannya sama sekali. 



Pelbagai ikhtiar yang digunakan untuk memastikan kesinambungan hidayah yang diperolehnya, termasuklah dengan melaksanakan amal ibadah dengan ikhlas, menuntut ilmu agama, berkawan dengan orang baik, makan makanan yang halal dan seumpamanya. Lantaran itu, Allah memberi inayah kepadanya dengan menganugerahkan hidupnya rezeki yang berkat, pasangan hidup yang soleh/hah, anak yang taat, murah rezeki dan seumpamanya. Paling penting, kesemua nikmat tersebut terus disyukuri dengan tidak meninggalkan amal Islami, dalam menjadi aset untuk regenerate sebuah peradaban Islam yang telah kian lama runtuh. Pembangunan ini tidak lain dan tidak bukan adalah untuk membawa umat manusia kepada panji tawhid lailahaillallah.

Vice versa, bagi mereka yang memilih untuk menjadi kufur, walaupun di sana Allah telah membuka jalan untuk ke syurga, namun dia sengaja memilih jalan untuk ke neraka. Justifikasinya, amal ibadah dilakukan dengan culas, majlis ilmu ditinggalkan, para alim ulama’ dan orang soleh dijauhi sebaliknya rakan-rakan kaki maksiat didekati, makanan syubhah dan haram langsung tidak dipedulikan, dan bermulalah saat itu episod detik hitam kehidupannya dengan murka dari Allah dan seluruh isi langit. Sekalipun pada zahir manusia dia kelihatan berjaya, dengan harta yang melimpah ruah, rumah yang mewah, isteri yang cantik, anak-anak yang berjaya, namun malangnya semua itu tidak dapat menjadi jaminan kepadanya untuk selamat dari bakaran api neraka kelak. Bahkan kesemuanya itu menjadi asbab untuk dia semakin lama di neraka Allah SWT. Wana’uzubillah min zalik.


Hikmah dalam Hikmah

Allah tidak akan memberikan sesuatu melainkan ia yang terbaik dan mampu ditanggung oleh hamba-hamba-Nya, sama ada pemberian tersebut berupa nikmat atau ujian. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan supaya hamba itu menjadi semakin hampir kepada-Nya. Saya percaya, dalam kalangan sahabat-sahabat pasti mempunyai pengalaman yang tersendiri dalam hal ini, umpamanya tatkala kita merancang sesuatu perkara, kita telah mengenal pasti beberapa kaedah yang boleh dilakukan dalam merealisasikannya. 



Ada kalanya, beberapa kaedah itu tidak menjadi sehingga kita merasa kecewa. Lalu kita memberi kesimpulan bahawa harapan itu telah musnah. Namun, tanpa disangka-sangka, ia akhirnya menjadi kenyataan. Cuma bukan melalui jalan yang kita aturkan, sebaliknya melalui jalan yang Allah aturkan yang jauh lebih baik. Sebagai hamba, jangan pernah berhenti mengharap;

‘Ya Allah, jika urusan ini adalah yang terbaik buatku dan maslahah agama ini, maka Engkau permudahkanlah jalannya, jika sebaliknya, maka tetapkanlah hati ini untuk redha menerima apa jua ketentuanMu.’ 



Pengalaman Yang Tidak Ternilai

Antara nikmat yang Allah yang berharga kepada hambanya adalah pengalaman yang menjadi asbab musabab menghampirkan diri kepada-Nya. Setiap orang pasti ada pengalaman hidupnya yang tersendiri, sama ada manis atau pahit. Dalam konteks seorang pelajar sarjana, pengalaman tersebut ada yang diperoleh ketika terlibat dalam menjalankan sesebuah projek penyelidikan, ada yang diperoleh ketika berpersatuan, ada yang diperoleh ketika menguruskan sebuah program akademik berupa seminar atau persidangan, ada yang diperoleh ketika turun sebagai aktivis dalam menjayakan agenda ummah, dan seumpamanya. 




Pendek kata, kesemua pengalaman itulah yang mengajar kita tentang ‘sesuatu’ di samping membantu mematangkan cara kita berfikir dan menanggapi sesuatu isu. Pengalaman yang diperoleh itu juga, setiap satunya tidak terlepas dari melibatkan individu-individu tertentu yang sentiasa diingati sepanjang hayat, lebih-lebih lagi apabila ia melibatkan gerak kerja dalam amal Islami. Kerana itulah yang sentiasa membuahkan nikmat berjemaah (berorganisasi) dan berukhwahfillah, sekali gus membezakan dengan mana-mana gerak kerja, baik kerjaya dan seumpamanya. Justeru itu bagi mereka yang mengalaminya, tidak melepaskan peluang ada bagi memastikan bi’ah ini sentiasa berkesinambungan dengan terus komited dengan agenda jama’ah waima dengan pembinaan baitul muslim.



Perjalanan saya mungkin baru hendak bermula. Untuk fasa pertama, sepanjang proses bangun rebah dalam merealisasikan misi ini, terlalu banyak perkara yang dipelajari, khususnya tentang hubungan sesama makhluk dan lebih-lebih lagi hubungan dengan Sang Pencipta. Bila mana pengharapan yang tertinggi diletakkan kepada Allah SWT, apa jua yang kita hadapi insha-Allah tidak akan wujud rasa penyesalan atau kecewa atas setiap ketentuannya. Hakikatnya terlalu banyak rahmat dan hikmah di sebalik apa yang Dia telah tetapkan yang mungkin tidak dapat dicapai tanpa adanya tahap kesabaran dan thiqah kepada-Nya. 

Manifestasi kepada sabar dan thiqah itu tidak cukup sekadar bermonolog tatkala dinihari, akan tetapi dengan aplikasi, iaitu meletakkan prioriti kepada agenda Islam melebihi keperluan diri sendiri sekalipun kadangkala kita terpaksa mengorbankan sesuatu yang amat berharga. Bila difikirkan kembali, seolah-olah terasa mimpi kerana tidak terjangkau bagaimana saya dapat menyiapkan hampir 10 tugasan berat yang secara normalnya memakan masa berminggu-minggu, dapat disempurnakan dalam masa dua hari. Ayat-ayat pemasak diri seperti “in tanṣurūllaha yanṣurkum…” dan “...walayanṣurannallaha man yanṣuruh” tidak pernah mengecewakan sesiapa yang berpegang dengannya. Sejak dahulu, janji-Nya, mana mungkin dimungkiri. Allahurabbi.





Cukup pantas masa berlalu, usai tiga semester berhempas pulas, Alhamdulillah, Allah izinkan jua untuk sampai di tahap ini. Tersingkap jua 1001 hikmah di sebalik semua perancangan Dia sejak dahulu, baik dari sudut sistematika pelan pengajian, komitmen untuk projek penyelidikan, komitmen untuk dalam dan luar kampus, taklifan sebagai khadam Madrasah, di samping tanggungjawab untuk keluarga. Tanpa dinafikan kekurangan yang wujud, namun setidak-tidaknya saya telah melakukan apa yang termampu.  

Mungkin terlalu awal untuk membuat ucapan sebegini, yang lazimnya dibuat usai bergraduasi untuk kali ke dua. Namun, itu tidak menghalang untuk saya mengucapkan setinggi-tinggi penghargaan kepada semua pihak yang telah banyak membantu dalam apa jua sudut, sama ada secara langsung atau tidak langsung, khususnya ahli keluarga dan sahabat sahabiah yang menjadi sumber motivasi dan inspirasi tatkala berjuang secara bersendirian di medan ilmu ini. 

Begitu juga kepada murabbi akademik Prof. Madya Dr. Jaffary Awang, pihak Institut Islam Hadhari UKM, dan pihak UKM sendiri, atas segala nasihat, tunjuk ajar, kepercayaan, harapan dan sokongan yang diberikan. Tidak dilupakan kepada pihak Madrasah Tahfiz al-Qur’an at-Tanwiriah sendiri. Hanya doa yang mampu saya titipkan untuk kalian, semoga apa kebaikan yang dilakukan, akan dibalas oleh Allah SWT dengan sebaik-baik balasan. Di kesempatan yang ada, saya juga ingin memohon maaf jika ada kekurangan atau ketelanjuran dalam tindakan, harapan yang tidak dipenuhi dan seumpamanya.

Akhir kalam, doakan saya berjaya dan dimudahkan segala urusan dalam menyempurnakan misi* ini... 


iLal liqa' wa fi amanillah... ツ 

Ahmad Faizuddin b. Ramli @ Faiz As-Syirazi 

...........................................


* Insha-Allah, saya akan bermusafir ke UK bagi menjalankan penyelidikan berkait jurusan yang diceburi. Jika ada sebarang urusan sepanjang tempoh tersebut (19/10/13 - 27/1/14), boleh berhubung dengan email faizassyirazi@gmail.com atau akaun fb 'official' faizfiddin. Wallahu'alam.