Kemenangan Yang Hampir

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata (Surah al-Fath 48:1)

Memaknai Hidup Dengan Perjuangan

Jadilah penolong-penolong agama Allah dalam menegakkan agamaNya di muka bumi ini

Kalam Murabbi

Amanat Untuk Pemuda dan Pemudi

Kesatuan Ummah

Kemudian jika kamu berselisih tentang sesuatu perkara, maka kembalilah kepada Allah dan Rasul (Surah An-Nisa’4:59)

Pedulisme dan Faham

Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya (HR al-Bukhari)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Monday, 11 April 2016

Isu Dr Zakir Naik: Antara Sikap dan Pendekatan

Isu DZN ternyata menimbulkan polemik kalangan pelbagai pihak, waima antara aliran pemikiran dalam Islam mahu pun kalangan non-Muslim. Kalangan Muslim bergaduh isu status 'Wahabi atau tidak Wahabi'nya DZN. (Namun saya tidaklah berminat untuk mengulas polemik yang berlaku kalangan Muslim.)



Sementara itu ada di kalangan non-Muslim turut melahirkan kegusaran tentang pendekatan dialog antara agama bersifat 'apologetik'. Beliau dalam ceramahnya dikatakan pernah menghina tuhan kepada penganut agama lain justeru menimbulkan rasa kurang senang kalangan mereka.

Lebih-lebih lagi apabila ia dilihat sebagai suatu bentuk usaha pengislamisasian. Ketaranya kalangan yang Kristian evangelist. Berbanding dengan figur yang hanya mensasarkan kepada golongan Muslim sahaja, atau tidak mengkritik kebatilan agama lain di khayalak tentu bukan masalah.

Demikian juga sebahagian masyarakat non-Muslim tidak menghadapi masalah jika usaha-usaha dakwah itu hanya mensasarkan kepada golongan Muslim sahaja, berbanding dengan yang bukan Islam. Faktornya berpunca daripada Islam di sinonimkan dengan Melayu, dan Melayu dengan Islam (sebagaimana di Timur Tengah, Arab dengan Islam dan Islam dengan Arab.) Walhal tidak semestinya.

Namun itulah yang berlaku apabila masyarakat non-Muslim hendak mendekati atau memeluk Islam, mereka dianggap cuba hendak menjadi Melayu. Orang Melayu kita pula sebahagiannya tidak kurang hebatnya menjadi juara dalam rasuah berbillion, skandal dsb. Kekeliruan ini menyebabkan imej Islam kadang-kadang turut terpalit sama. Masuk Islam, dianggap hilanglah bangsa, tradisi dan hubungan kekeluargaan.

Meskipun ada yang kurang bersetuju, kadang kala kita tidak menafikan pentingnya figur seperti DZN ini, bagi membetulkan misconception terhadap Islam. Kewujudan saluran Islami radio dan televisyen yang sedia ada belum tentu mampu menarik pendengar kalangan bukan Islam (moga-moga). Sebagaimana mentor beliau Syaikh Ahmad Deedat, pendekatan apologetik DZN siginifikan lebih-lebih lagi dalam mendepani golongan evangelist.

Pada saya, apa yang menjadi isu di sini adalah soal pendekatan. Ada yang bersifat naratif yang tidak mengkiritik agama lawan. Ada berbentuk philosophy yang dilihat lebih harmoni dalam meraikan kepelbagaian yang wujud. Demikian juga pendekatan apologetic yang dibawa oleh DZN. Tidak kurang dengan pendekatan yang pernah digunakan oleh Ibn Taimiyyah (1263-1328M) dalam al-Jawāb al-Ṣaḥīḥ liman Baddala Din al-Masīḥ (1999) dan al Qairanawi (1818-1891M) dalam Izhar al-Haq (1989). Kesemuanya mengkritik.

Dalam agama lain tidak kurangnya ada tokoh apologists sedemikian, seperti Kristian ada tokoh seperti Duncan Macdonald dan Samuel Zwemer (1876 – 1952) yang mengkritik agama Islam dan Nabi Muhammad s.a.w dan sehingga menghina!

Cumanya, sebagaimana kita bersedia untuk menyampaikan risalah Islam kepada agama lain, pada masa sama bersedialah juga untuk mendepani figur-figur apologists melalui dialog secara sihat dan harmoni.

Ya, masing-masing mengaku pemiliki mutlak kebenaran. Justeru, kemukakan!

قُلۡ هَاتُواْ بُرۡهَـٰنَڪُمۡ إِن ڪُنتُمۡ صَـٰدِقِينَ

Katakanlah: Bawalah kemari keterangan-keterangan yang (membuktikan kebenaran) apa yang kamu katakan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar. (QS Al-Baqarah 2:111)

Janji Tuhan, yang benar pasti muncul dan yang batil pasti terkubur.

Wallahu'alam.

Monday, 11 January 2016

Jika Sudah Benci...

Jika Sudah Benci...

Bila sumber berita tidak betul tentang kita , kita terus membaca ayat:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." (Al-Hujuraat 49:6)



Tetapi, bila sumber berita tidak sahih kena pada musuh, kita kata tidak apa. Malah tidak segan silu menjadi penambah perencah dan selera untuk mengeji dan memfitnah pihak yang kita benci. Ada video, artikel menyokong, kita viralkan, walaupun kita sendiri tidak pasti kesahihannya. Tabayyun tidak ada dalam kamus jika kepada musuh.

Bila ada pihak hendak berlaku tidak adil pada kita, kita lantas mengingatkan:

"Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan”. (Al-Ma'idah: 8)

Tetapi bila kita hendak bersikap adil kepada pihak lain, hilang pula praktikalnya ayat yang dibaca tadi.

Ironinya itulah yang berlaku kalangan masyarakat. Dari pada orang awam dan tidak kurang juga kalangan agamawan. Waima apa juga isu yang dibincangkan; inter/intra mazhab atau agama (politik lebih-lebih lagi), kadang-kadang kita selektif-kan nas ikut naluri nafsu kita. Asalkan kita puas. Biar musuh malu besar. Sebolehnya, jika mereka mati dan masuk neraka paras bawah.

Allah bagi kurnia belajar agama tinggi-tinggi, kita 'syukuri' nikmat itu dengan pecah belahkan umat. Ajar masyarakat jadi esktrim, taksub dan sanggup membunuh sesama sendiri. Maklumlah, tidak ada yang berani sanggah sebab setiap perkataan kita disertai dengan nas dan hujah konkrit. Balik dari Timur Tengah hafaz ratusan kitab. Jika ada title Dr itu sudah jadi satu pandangan mutlak.

Kita mahu orang berlaku adil pada kita, tetapi jarang pula mahu berlaku adil dengan orang lain. Kita mahu orang terima pandangan kita, tetapi kita tidak pula mahu terima pandangan orang lain. Kita sentiasa bersedia memberi pandangan, namun tidak pula bersedia untuk berbeza pandangan.

Namun bila direnungi kembali, sikap begini tidaklah boleh di bawa sampai ke mana. Kita hanya seronok dengan dunia 'akademik' kita.

Justeru kenapa Ulama terdahulu begitu mengambil berat soal adab dan akhlak.
Kata Ibnu Sirin:

كانوا يتعلمون الهديَ كما يتعلمون العلم

“Mereka (para ulama) dahulu mempelajari petunjuk (adab) sebagaimana mereka menguasai sesuatu ilmu.”

Berakhlak yang bukan bersikap selektif seperti pada hari ini.

Berakhlak; baik dengan orang yang kita suka atau tidak.

Menghukum; setimpal dengan apa yang dilakukan, bukan berlebihan. Jika memaafkan lebih itu merupakan suatu kemuliaan.

Melebel; Islam mengajar cukup sekadar untuk memberi peringatan kepada orang lain, bukan mengambil kesempatan untuk memperendahkan. Itu pun setelah kita menasihati dengan baik dan membimbing dia kepada kebenaran.

Nak mengharapkan diri kita untuk menjaga hati kita, pasti tidak mampu dek lemahnya kudrat yang ada. Justeru Nabi titipkan doa:

اللَّهُمَّ اهْدِنِى لأَحْسَنِ الأَخْلاَقِ لاَ يَهْدِى لأَحْسَنِهَا إِلاَّ أَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّى سَيِّئَهَا لاَ يَصْرِفُ عَنِّى سَيِّئَهَا إِلاَّ أَنْتَ

Ya Allah, tunjukilah padaku akhlak yang baik, tidak ada yang dapat menunjukinya kecuali Engkau. Dan palingkanlah keburukan akhlak dariku, tidak ada yang memalingkannya kecuali Engkau].” (HR. Muslim)

Renung dan menungkan...

‪#‎MuhasabahDiri‬
‪#‎JagaHati‬
‪#‎TarbiyyahDiri‬

Monday, 4 January 2016

Menulis Kerana Kebenaran dan Untuk Kebenaran

Perihal menulis...

Ada pihak yang menulis berdasarkan persepsi (pandangan peribadi).

Ada pihak yang menulis berdasarkan pengalaman.

Ada pihak yang menulis berdasarkan disiplin ilmu dan kajian.

Orang yang menulis berdasarkan persepsi lazimnya dipengaruhi oleh persekitaran dan pengamatan peribadi. Sumber dari facebook, youtube, whatsupp dsb dianggap sudah cukup kuat untuk dipegang (ibarat menggengam bara api). Malangnya apa yang dilontarkan belum tentu boleh mencapai 50% (mungkin 30%) tahap kesahihan. Lebih-lebih lagi jika sumber yang diperoleh hanya bersifat hearsay sahaja.


Orang yang menulis berdasarkan pengalaman, biasanya setelah apa yang dialami. Sama ada secara langsung atau tidak. Mungkin ketika belajar di negara orang, atau mungkin bergaul dengan kelompok tertentu. Bertahun-tahun baru dikongsikan supaya dilihat ia sudah cukup matang dan kukuh. Lebih-lebih lagi jika yang menulis itu dalam kalangan orang yang berautoriti (contohnya agamawan), pasti ia mudah diterima ramai. 

Namun sekadar pengalaman belum tentu dapat menjamin kesahihannya. Kerana pengalaman itu 'subjektif'. Setiap orang pasti berbeza pengalaman. Seorang yang mendabik dia alami sekian-sekian berdasarkan pengalamannya, sukar untuk mengubah pendirian pihak lain atas pandangannya yang berbeza. Jawapan paling 'thiqah' sentiasa menjadi sandaran. "Ana kenal sahabat ana tu. Dia pernah cerita kat ana mimpi jumpa bidadari. Jadi ana yakin apa jua tindakannya adalah benar dan tidak ada yang benar melainkan benar-benar belaka"

Manakala orang yang menulis berdasarkan disiplin ilmu, ironinya bukan sekadar persepsi, pengalaman dan kepakaran dalam sesuatu bidang. Justeru dalam penulisan ilmiah saling menggabungkan antara metod (seperti triangulasi); ada sumber karya, jurnal tertentu, kemudian disusuli dengan menemubual responden yang terlibat, dan disusuli dengan pemerhatian (obervasi) bagi melihat ketekalan dapatan daripada ketiga-tiga metod. Mungkin ada yang berkata, sekalipun merujuk kepada bahan ilmiah, apa jaminan ia terpelihara dari unsur tahrif (manipulasi) dalam maklumat? Kata-kata Winston Churchill, "History is written by the victors" ada kebenarannya di situ.

Justeru, kajian akademik sentiasa memerlukan justifikasi, dan boleh jadi dapatannya selari dan boleh jadi berbeza. Bukan sebelum ada kajian, telah diputuskan terlebih dahulu sama ada hipotesis diterima atau ditolak. Kajian hanya dijalankan untuk menguatkan persepsi dan sentimen yang sedia ada.

Dalam sebuah kajian yang baik, jika keputusannya menatijahkan A, kadang-kadang belum tentu ia absolute apabila ada kajian seterusnya menidakkan kajian terdahulu. Vice versa, itulah yang dianggap yang paling diakui kebenarannya untuk waktu itu. Lebih-lebih lagi apabila kajian tersebut berjaya dipertahankan dalam pembentangan (baca: viva).

Demikianlah dalam mengulas apa juga isu, khususnya global; Syria, Turki, Sunni-Shia, Wahabi-Salafi, Barat, konspirasi dsb.

Ironinya, kebanyakan penulisan netizen lebih kepada peribadi, berdasarkan sumber yang terhad dan kurang berautoriti, galak mengulas. Berani memberi pandangan, namun jarang bersedia untuk menerima perbezaan pandangan. Biarpun berpendidikan.

Tidak kurang juga dengan golongan yang hanya bergantung kepada pengalaman peribadi. Berada dengan sesuatu kelompok atau kita pernah pergi ke tempat itu belum tentu melayakkan kita untuk menjadi 'ensiklopedia bergerak' dalam sesuatu isu. Asalkan populis. [Maaf cakap] Penyakit ini kerap melanda golongan agamawan. Justeru kadang kala ada terpedaya dengan belitan iblis. Isu kecil di angkat, dan isu besar dibakul sampahkan. Kalangan Muslim petah untuk dikafirkan walaupun sesama ahli Kiblat, sementara kalangan kafir harbi begitu lantang untuk dipertahankan. Modal saban waktu, "biarlah, itu ijtihad mereka." [Setakat yang pernah diajar di Maahad dan Universiti dahulu, penggunaan ijtihad itu apabila hukum tersebut yang tidak termaktub dalam Quran dan Sunnah. Lalu apakah kita membenarkan pengkafiran atau pembunuhan semasa Islam atas nama 'ijtihad'? Jika demikian tidak salahlah 'ijtihad' IS dan Khawarij selama ini. Mungkin kita terlupa atau belum terbaca tentang peringatan Nabi tentang fitnah-fitnah akhir zaman adalah kalangan agamawan yang berkepentingan, pembaca al-Quran yang jahil]

Manakala orang yang menulis berdasarkan disiplin ilmu, bukan untuk populis. Bukan untuk publisiti murahan. Biar pandangan itu 'rare' di mana umum, namun sandarannya tidak 'rare' dari kebenaran. Mesejnya bukan untuk dipuji atau dianggap paling benar, kerana mereka tidak ada masalah dan bersedia untuk berbincang jika ada pandangan yang menyatakan sebaliknya. 

Tidak semestinya perlu bersetuju, dan bersedia untuk 'agree to disagree' jika itulah natijah akhirnya. Justeru mereka tidak pernah kecewa dek tohaman yang mengecam atau terkubur dek label yang diberikan. Kerana itu mereka tidak pernah jauh dari mengharapkan kuasa Tuhan untuk membuka hati manusia jika itulah kebenaran yang sebenarnya. Jika bukan hari ini, mungkin suatu masa nanti. Mereka mendoakan ummah diberi hidayah, jauh sekali untuk melaknatullahkan kalangan ummah.

Justeru, kita yang sebenarnya adalah apa yang kita tulis dan bicara. Baik, buruk segalanya menatijahkan balasan di akhirat kelak. Bukan untuk siapa-siapa, tetapi untuk kita juga. Sementara masih bernyawa, dikurnia nikmat pancaindera sama-sama beringatlah....

Wallahualam.

Saturday, 28 November 2015

Ekstremisme dalam Sejarah Agama-Agama

Serangan IS di Paris pada 13 November 2015 lalu kembali membangunkan dunia, persis peristiwa pengeboman di Boston pada 15 April 2013, Madrid 11 March 2004 dan 9/11 yang kesemuanya dikaitkan dengan kumpulan al-Qaeda, atau inkarnasi barunya dikenali sebagai IS (Islamic State). Seperti biasa, majoriti media Barat menjadikan isu ini di muka hadapan media. Berbeza jika isu tersebut berlaku kepada golongan bukan berkulit putih, contohnya sehari sebelum serangan IS di Paris, iaitu pada 12 November 2015, dua orang meletupkan dirinya di Bourj el-Barajneh, Selatan Lubnan. 43 orang maut dan lebih 200 cedera. 




Namun liputannya tidak sebegitu meriah. Demikian juga dengan siri pengeboman dan pembunuhan yang berlaku hampir saban hari di Palestin, Syria, Iraq, Yaman, serta puluhan wilayah di timur tengah. Perilaku ekstrem sedikit sebanyak memalitkan Islam kerana tindakannya tanpa malu menjustifikasikan tindakan mereka dengan agama ini. 

Ratusan video propaganda mereka jarang yang tidak disertakan dengan ‘pembuktian’ kehalalannya daripada nas al-Quran, Hadis serta pandangan ulama versi mereka bagi menghalalkan segala tindakan. Metode pembunuhan tawanan, bukan hanya menyembelih mangsa, tetapi membakar mangsa secara hidup-hidup, melemaskan, meletakkan serbuk letupan di leher, mencampak dari bangunan yang tinggi dan sebagainya. Kesemua perilaku ini berpasak daripada ekstremisme dalam kalangan penganut agama. 

Saya bagaimanapun tidaklah akan membincangkan mengenai IS atau isu geopolitik semasa kerana di sana ramai lebih berautoriti. Namun lebih kepada sejauh mana wujudnya bentuk ekstrem dalam sejarah penganut agama. Ini sekali gus membuktikan bahawa ia bukanlah merupakan suatu yang baharu, kerana tidak pernah terpadam dari catatan sejarah. Ibarat bahagian bawah roda kembali berputar naik ke atas. Bak kata George Santayana dalam The Life of Reason (1905), “those who cannot remember the past are condemned to repeat it.”

Umum diketahui semua agama menolak kepada ekstremisme dan menyeru kepada pendamaian. Namun dalam lipatan sejarah, gejala ekstremisme tidak sunyi dari menghitamkan imej pelbagai agama, waima Islam, Kristian, Yahudi, Hindu, Buddha dan sebagainya. Tidak kiralah kerana perebutan kuasa dan harta, sikap rasisme, atau percanggahan ideologi. Cuma mungkin pada masa itu tidak wujudnya media sosial sebagaimana hari ini yang menyaksikan pelambakan maklumat yang bersifat selektif dengan menyasarkan kepada sesebuah agama semata-mata kononnya mengajarkan kepada ekstremisme. 

Dalam coretan sejarah Islam, sikap ekstremisme dalam dilihat dalam pelbagai peristiwa, antaranya pembunuhan berdarah dingin terhadap Muhammad bin Abu Bakar, anak kepada Saidina Abu Bakar r.a. Pembunuhnya kalangan yang mengaku Islam. Usai dibunuh, jasadnya dimasukkan ke dalam perut keldai lalu dibakar. Riwayat ini boleh ditelusuri dalam catatan sejarah ilmuwan Islam, antaranya Ibn Abi Syaibah, Ibn Athir dan al-Thabrani. 


Demikian juga tragedi pembunuhan kejam terhadap cucu baginda s.a.w., Saidina Hussain r.a dan 72 pengikutnya. Kepala beliau dipenggal dan diarak dari Karbala ke Damsyiq. Dikatakan, pelakunya sempat melaungkan ‘Allahuakbar’ sebelum memancung kepala Saidina Hussain r.a. Seolah-olah tidak adanya bezanya dengan neo-khawarij IS pada hari ini apabila mereka mengotorkan ucapan yang suci itu dengan perilaku yang jijik.

Tanpa dinafikan sumbangan yang besar terhadap perkembangan dunia Islam, di zaman khilafah juga tidak terlepas daripada pembunuhan yang berlaku kalangan mereka dan rakyat yang tidak berdosa bagi mengekalkan kuasa. Di zaman Khilafah Uthmaniyyah yang dipimpin oleh Sultan Hamid II, pernah berlaku pembunuhan terhadap 80,000 sehingga 100, 000 bangsa Armenia. 

Tragedi yang dipahat sejarah sebagai Hamidian massacres (1894–1896) bertujuan untuk mengukuhkan wilayah yang dikuasai sultan selain untuk mengukuhkan idea Pan-Islamisme sebagai ideologi utama negara. Pada awalnya dikatakan fokus hanya kepada penghapusan etnik Armenia, malangnya sejumlah 25, 000 etnik Assyrian yang menganut agama Kristian turut dibunuh. Ia sedikit sebanyak seolah-olah menggambarkan wujudnya sentimen anti-Kristian kalangan pemerintah pada masa itu.

Dalam sejarah penganut Kristian juga tidak terkecuali daripada palitan ekstremisme. Antaranya Arnold of Brescia (1100 – 1155) dan John Hus (1369 – 1415), tokoh agama Kristian yang lantang mengkritik pentadbiran gereja yang korup. Beliau dikurung, kemudian digantung dan dibakar. Justifikasi pembunuhan adalah kerana mereka pembawa ajaran bid’ah yang bercanggah dengan ajaran Gereja Katolik. 

Di Perancis, jangan lupa sejarah pernah mencatatkan pembunuhan penganut Katolik terhadap golongan Protestan terbesar yang dikenali sebagai golongan Huguenot. Golongan ini dibunuh kejam iaitu dibakar hidup-hidup pada zaman Raja Henry, setelah diadili di mahkamah yang dinamakan The Burning Chamber. Penyembelihan Bartholomew dan ribuan para penyokongnya pada 1572 oleh tentera Katolik persis apa yang dilakukan oleh Nazi Jerman kepada Yahudi. Bahkan sebagai menghargai tindakan Raja Perancis Charles IX, Pope Gregory XIII menulis surat kepada beliau, 

“Kami berasa gembira dengan kamu bahawa dengan pertolongan dari Tuhan kamu telah membebaskan dunia ini daripada bid’ah yang terkutuk”

Demikian juga apabila rentetan kekalahan Byzantine ke atas tangan Turki-Seljuk pada tahun 1071, Raja Byzantine, Alexius I meminta bantuan dari Puas Urban II sekaligus menjadi pencetus kepada Perang Salib I. Paus lantas menyeru seluruh penganut Kristian di Eropah untuk memerangi penganut Islam bagi mendapatkan kembali Jerusalem yang dikuasai oleh umat Islam. Ucapan beliau sarat dengan naratif agama dan ekonomi: 

"Disebabkan tanah ini yang kalian duduki, yang di sekeliling adalah lautan dan puncak gunung yang terlalu semput untuk populasi kalian yang ramai; juga tiadanya hasil kekayaan dan tidak cukup... Tanah di Jerusalem itu dipenuhi dengan susu dan madu bagaikan syurga... Pergilah kalian menuju ke makam suci, dan ambillah tanah itu dari tangan orang-orang jahat dan jadikan ia tanah kalian!” 

Lantas seruan itu disambut dengan ucapan ‘Dieu le veult’ (Tuhan mengehendakinya) oleh perajurit Kristian.

Agama Yahudi. Dahulu kita mendengar berabad lamanya penganut agama yang terdiri daripada bangsa bani Israel hidup dalam penindasan. Sehinggalah mereka mendapat tempat di Palestin pasca pengisytiharan Deklarasi Balfour pada 1917 oleh Britain. Bermulalah detik itu, kemasukan pendatang haram penganut Yahudi menjarah sedikit demi sedikit tanah dan ribuan nyawa rakyat Palestin. Saban hari rakyat Palestin hidup dalam penindasan, ada kalangan rumah mereka yang dirobohkan, ada yang ahli keluarga mereka ditangkap dan dibunuh, tanpa mengira bayi atau orang tua. Malangnya dunia membungkam dan tidak pula dikritik perilaku ekstrem ini. 

Pembunuhan terhadap penganut Islam oleh pelampau Hindu juga tidak dapat dipadamkan dari catatan sejarah. Sejak 1950 lebih 10,000 ribu nyawa melayang dalam pertembungan kedua penganut agama ini. Selain itu pembunuhan terhadap penganut Islam oleh penganut Hindu di Gujerat pada tahun 2002 meragut nyawa seramai 2000 penganut Islam. Ketua Menteri ketika itu Narendra Modi, dituduh sebagai dalang kepada kejadian berikutan banyak mengeluarkan ucapan berbaur kebencian dan permusuhan kepada penganut Islam. Ia bukan suatu kepelikan kerana Modi merupakan calon daripada Parti Bharatiya Janata (BJP), parti ekstrem Hindu. Jika Mahatma Ghandi masih ada, pasti beliaulah orang pertama yang mengecam tindakan ekstrem ini.

Agama Buddha yang terkenal dengan belas kasihan pada abad ini bertukar kepada agama yang ganas lantaran sikap radikalisme sebahagian penganutnya. Ashin Wirathu, seorang biksu Buddha memimpin kumpulan 969 sejak tahun 2001 untuk menghapuskan etnik Muslim yang dianggapnya ‘anjing gila’. Katanya, kamu boleh menjadi seorang yang penuh dengan kebaikan dan kasih sayang, namun kamu tidak akan dapat tidur lena di sebelah anjing gila. Perilaku ini sudah pasti mampu menjadi penghalang kepada penganut Buddha untuk mencapai nirvana..



Perilaku ekstremisme wujud dalam kalangan sebahagian penganut agama, walaupun kebanyakan agama dan majoriti agamawan melarang keras penganut agama bersikap ekstrem. Kesilapan dalam memahami konteks yang berlaku mengundang salah faham terhadap agama itu sendiri kononnya sebagai punca konflik dan peperangan, sebagaimana pandang sudut Huntington dalam tesisnya The Clash of Civilizations and the Remaking of World Order (1996) dan Philip Broadhead dalam Can Faiths Make Peace? Holy Wars and the Resolution of Religious Conflicts (2007), walhal isunya adalah penganut agama dan bukan asal ajaran agama itu. Sekalipun wujud beberapa pandangan yang dilihat secara literal dalam bentuk agak keras, namun ia tidak boleh digeneralisasikan kepada semua. Bahkan dalam konteks Islam, di sana majoriti ilmuwan kontemporari menolak sebarang penisbahan ekstremisme dengan agama ini. Ironinya berpunca daripada kejahilan. Kejahilan terhadap agamanya dan kejahilan terhadap agama lain. 

Kejahilan disertai dengan keangkuhan menyebabkan tertutupnya pintu dialog dan usaha untuk mencari persefahaman di sebalik perbezaan pandangan yang wujud. Selain itu, kegagalan dan ketidaksediaan untuk menguruskan perbezaan pandangan menyebabkan kesimpulan awal untuk menutup pintu perbincangan, seterusnya menganggap pendekatan yang ekstrem boleh menjadi solusi kepada masalah yang berlaku. Kesinambungannya membawa kepada permusuhan, kebencian dan dendam yang tidak berkesudahan.

Wallahualam.

Faiz As-Syirazi
Shah Alam