Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Monday, 23 May 2011

Amerika Dalam Isu Konflik Libya dan Syria



Dalam sebuah hipotesis yang dibuat seorang ulama Iran dalam menganalisis konflik dunia iaitu, "sesiapa sahaja yang berpihak (berkomplot) kepada Amerika maka mereka itulah pihak yang salah" ini terbukti kebenarannya dalam menganalisis pelbagai corak politik bahkan turut diterima oleh penganalisis Barat. Di mana sahaja Amerika mendapat tempat, di situlah terbukti mereka akan melakukan propaganda. Antara yang kita dapat lihat, seperti isu di Libya dan Syria. Di Libya, walaupun Gaddafi adalah seorang diktator terhadap rakyatnya, namun setelah Amerika campur tangan maka Amerika lebih dahsyat dan jahat dari Gaddafi.



Gaddafi memang kejam terhadap lawannya, namun dia juga sebagai pemimpin sebuah negara yang terkaya dengan minyak di Afrika yang diburu oleh serigala-serigala yang berselimutkan NATO. Apatah lagi ketika Gaddafi cuba untuk melaksanakan proses penukaran minyak dengan emas dan bukan dengan duit Dollar dan Euro. Gaddafi mengajak Afrika supaya turut menjual minyak dengan emas dan setelah ia terealisasi, maka wang Dollar dan Euro akan lingkup selingkupnya.



Justeru itu, golongan kapitalis seperti Amerika tidak akan sekali-kali membiarkan perkara ini berlaku dengan mudah. Mereka ingin dunia tunduk kepada mereka, bebas membeli emas menggunakan wang kertas yang nilainya jauh lebih murah. Maka dengan itu, Gaddafi perlu dinyahkan dan bagi menutupi niat ‘murni’ mereka, dengan menggunakan nama Humanitarian Intervention, mereka melakukan operasi ketenteraan terhadap Gaddafi dan seboleh-bolehnya seluruh keturunan Gaddafi itu perlu dihapuskan. Bukan untuk membela Gaddafi, namun Amerika jauh lebih jahat dan keji dalam propaganda mereka untuk menguasai negara lain khususnya yang kaya dengan sumber minyak.


Kerajaan Syria tidak sakral

Kerajaan Syria yang dipimpin oleh Basyar al-Assad juga tidak terlepas dalam melakukan kesilapan dalam memrintah. Basyar bukanlah pemimpin yang suci dan maksum yang perlu dipertahankan sampai mati. Namun kita perlu sedar bahawa, Syria dalam 60 tahun terakhir adalah berada dalam keadaan yang sangat berbeza dengan Amerika. Syria bersama-sama hidup bersahabat dengan Hizbullah, Hamas dan Iran dalam menentang Israel yang merupakan anak emas Amerika. Hipotesis tadi juga memberikan jawapan yang sama, seburuk-buruk Basyar, buruk lagilah Amerika itu.



Syria pada hari ini adalah negara yang semakin hari semakin meningkat kadar jumlah ‘penanam anggur’ disebabkan Basyar yang kurang cerdik dan diperbodohkan oleh IMF. Basyar menerima tunjuk ajar IMF adalah kerana untuk memulihkan ekonomi melalui pinjaman kewangan, reformasi perdagangan, pengkhususan yang akhirnya hanya memberi keuntungan kepada golongan yang kaya dan golongan yang miskin tertindas dan menganggur. Justeru itu, adalah wajar jika wujudnya demontrasi menentang Basyar.


Iran dan Syria sentiasa terkehadapan dalam membela Palestin

Amerika dalam perancangannya sudah lama mahu menjatuhkan Basyar menerusi alasan demokrasi pada masa sama mereka bersikap hipokrit, membela raja-raja Arab seperti di Saudi yang mengamalkan sistem monarki dan despotik. Memang betul ada sebahagian rakyat Syria yang membuat demontrasi menentang Basyar, namun di kalangan mereka, ada pendemo ‘elit’. Siapakah mereka itu sebenarnya? Mengapa para pendemo itu memiliki senjata tentera dan dari mana mereka memperolehinya? Dengan senjata tersebut mereka menyerang para pendemo dan pihak berkuasa Syria dan media-media Barat lansung tidak menyiarkan berita ini.


Hubungan yang baik antara Basyar al-Asad dan Hassan Nasrallah


Michel Choosudovsky, seorang pakar Timur Tengah dalam tulisannya mendedahkan bahawa terdapat begitu banyak bukti menunjukkan wujudnya manipulasi berita demontrasi di Syria bahkan media Barat lansung tidak melaporkan di sana ada juga demontrasi yang mempertahankan kerajaan Asad (seperti yang berlaku di Iran) dengan jumlah mereka jauh lebih besar. Asad sendiri meminta maaf kepada rakyatnya atas kekasaran yang dilakukan oleh pihak tentera dalam menangani mereka menunjukkan rasa kebertanggungjawabannya dan masih lagi berperikemanusiaan.


Gandingan tiga kuasa yang menggugat Amerika


Asad terkenal sebagai ‘bapa’ bagi jutaan pelarian Palestin dan Iraq. Sejak 63 tahun lalu, Syria menjadi tempat perlindungan bagi rakyat Palestin yang dihalau dari tanah air mereka sendiri (termasuklah Pemimpin Hamas, Khaled Mash’al). Syria kini menjadi pusat gerakan Hamas untuk membebaskan Palestin dari penakhlukan Israel. Sejumlah 500 ribu pelarian Palestin yang berada di Syria, keadaan mereka jauh lebih baik dari yang berada di Lubnan atau Jordan. Mereka mendapat layanan kesihatan dan perumahan seperti rakyat Syria sendiri. Bukan itu sahaja, perang Iraq baru-baru ini telah membawa ramai pelariannya ke Syria. Amerika kononnya datang ke Iraq untuk menyelamatkan warganya dari kedikatoran Saddam hakikatnya telah menyebabkan 1.5 juta warganya terpaksa melarikan diri demi mengelakkan dari menjadi mangsa keganasan. Rakyat Syria hanya sekitar 18 juta dan penerimaan Syria terhadap 2000 pelarian setiap hari (data pada tahun 2007) jelas menunjukkan sikap keterbukaan yang luar biasa.


Khaled Mash'al pemimpin Hamas yang hidup terbuang tapi terbilang


Jauh sekali jika mahu dibandingkan dengan Mesir pada zaman Mubarak yang begitu kejam menutup sempadan Rafah untuk menghalang pelarian Palestin meminta bantuan dari negara itu. Menurut UNHCR, disebabkan jumlah pelarian yang datang ke Syria begitu ramai, ia memberikan kesan dan beban yang besar kepada kerajaan Syria dalam memberikan perkhidmatan pendidikan, kesihatan, kediaman dan subsidi minyak seperti mana rakyat Syria yang lain. Tidak pelik jika Syria dinobatkan sebagai negara Timur Tengah yang terbaik dalam memberikan layanan sosial dan ekonomi kepada para pelarian.



Isu Palestin-Liga Arab lebih banyak bermesyuarat dari bertindak


Kini, Amerika dan sekutunya mahu menggulingkan Asad dengan nama demokrasi yang hakikatnya Asad adalah satu-satunya pimimpin Arab yang keras dan menolak untuk berdamai dengan Israel bahkan beliau banyak membantu Hizbullah dalam melawan pencerobohan Israel di Selatan Lubnan di samping menyediakan tempat perlindungan bagi pemimpin-pemimpin utama Hamas. Sudah tentu bagi Israel, Asad adalah duri dalam daging dan hanya dengan bantuan Amerika sahaja Asad dapat digulingkan.


Bekerjasama dengan Amerika tidak ubah seperti melepaskan anjing yang tersepit


Cara yang cukup familiar dengan Amerika adalah dengan membiayai kumpulan penentang di Syria untuk melawan Asad. Media pula digunakan sepenuhnya untuk menyebarkan propaganda, membesar-besarkan berita demontrasi di Syria termasuk dalam versi video-video dan gambar-gambar untuk tatapan masyarakat dunia. Al-Jazeera sendiri tidak terlepas dalam menjadi dalang untuk Amerika menyebarkan propagandanya supaya dunia redha terhadap Operasi Kemanusiaan dilakukan di Syria seperti mana di Libya bagi menggantikan mereka dengan pemimpin yang boleh dikawal sepenuhnya.


*Artikel ini diadaptasi dari IRIB dan penulis telah membuat sedikit olahan dan penyesuaian dalam Bahasa Melayu supaya lebih mudah difahami.

P/s : Seperti pada beberapa posting sebelum ini (sini dan sini), Amerika dan Israel kini mencari peluang untuk menjatuhkan kerajaan Syria setelah mereka gagal untuk berkuasa di Mesir dan beberapa negara yang sebelum ini berpemimpinkan boneka Amerika namun jatuh tersungkur ditumbangkan oleh rakyat mereka.Wallahu'alam..

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)