Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Thursday, 22 July 2010

Polemik kesatuan bermazhab


Alhamdulillah, agak lama penulis tidak 'berkarya' disebabkan masa tidak mengizinkan. Bermula semalam (22/7/10) penulis berkesempatan untuk menghadiri Seminar Pemikiran Islam Peringkat Kebangsaan II Anjuran Jabatan Akidah Dan Pemikiran Islam, Akademi Pengajian Islam,Universiti Malaya pada 20-22 Julai ( walaupun lewat sehari ). Bersama2 sahabat penulis, Akhi Zaim, kami berulang alik ke UM selama 2 hari berjalannya seminar tersebut. Bagaimanapun, ianya cuma selingan sahaja dan bukanlah pokok perbahasan utama yang ingin di utarakan kepada sahabat2 sekalian. Ironinya, banyak input-input yang bermanfaat yang penulis perolehi di seminar yang bertemakan, "Al-Asha`irah dan Cabaran Mutakhir".

Di dalam seminar tersebut yang dihadiri oleh puluhan cediakawan dan ilmuan Islam termasuk dari negara2 Timur Tengah, dan antara topik yang dikupas adalah berkaitan dengan isu-isu semasa aqidah terutamanya yang berkisar dengan masalah perkhilafan antara Manhaj ASWJ dan Salafiyyah Wahabiyyah. Bagaimanapun, secara keseluruhannya, ianya tidaklah berbentuk menyalahkan mana-mana pihak walaupun di sana terdapat juga 'isu2 yang panas' yang didedahkan, namun dalam konteks menjaga kemaslahatan umat Islam, soal kesatuan haruslah diutamakan. Hal ini bergantung kepada individu masing-masing untuk menilai sejauhmana dharuriy penyatuan berbanding dengan dharuriy perpecahan yang adalanya sehingga membawa kepada gejala takfir sesama muslim.

Usaha-usaha merekonsilasikan atau mencerahkan antara umat Islam yang terdiri dari pelbagai mazhab dan aliran wajar disambut dengan baik baik samada dari kalangan Ahl Sunnah, Wahabiyyah waima saudara Islam dari kalangan Syi'ah sekalipun. Hal ini sekaligus dapat menjauhkan sikap fanatik atau ektrim terhadap sesuatu aliran tersebut melebihi Islam itu sendiri. Setiap aliran dan mazhab ada manhaj tersendiri dan hujah masing2 dan ia sepatutnya menjadikan sikap toleransi antara satu sama lain dan bukannya membunuh atau menindas mereka yang tidak sefahaman dengannya. Hal ini pastinya menguntungkan pihak kuffar di dalam menjahanamkan Islam itu sendiri. Namun perlu diingatkan, segala bentuk keganasan terhadap Muslim lain dan sikap ekstrim WAJIB dijauhi.

Realiti yang berlaku, masalah timbul dari kalangan pengikut yang bertaqlid buta dan malas belajar lalu lahirlah golongan pseudo terhadap sesuatu fahaman itu. Dunia Islam hari ini seolah-olah habis ikhtiar untuk menangani soal konflik di dalam fahaman kerana masing-masing mendakwa bahawa merekalah firqah naajiyyah dan adapun yang lain adalah ahlul bid'ah. Isu-isu yang sepatutnya mereka tumpukan adalah seperti isu Palestin, isu keruntuhan moral masyarakat dan keadaan Islam itu sendiri. Namun perlu diingatkan bahawa, isu-isu tersebut tidaklah lari daripada perkaitannya dengan fahaman atau pegangan sesuatu akidah sebagai contoh berlakunya pengeboman oleh pihak malaun di Zahedan, Iran dan di Iraq baru2 ini.

Ada baiknya semua pihak mengimbas kembali Risalah 'Amman (rujuk di sini) yang telah disepakati pada enam tahun lalu, kenyataannya bertulis :

"Siapapun pengikut salah satu dari empat mazhab hukum Islam Sunni (Hanafi, Maliki, Syafii dan Hambali), dua mazhab fiqh Islam Syi'ah (Ja’fari dan Zaidi), mazhab fiqh Islam Ibadhi, serta mazhab fiqh Islam Zahiri adalah Muslim. Menyatakan pengikut (mazhab) tersebut sebagai kafir adalah hal yang mustahil dan dilarang. Sudah pasti bahwa darah, kehormatan dan hartanya adalah terjaga. Selain itu, berdasarkan fatwa Syeikh Al-Azhar, adalah tidak mungkin dan tidak diperbolehkan untuk menyatakan kafir kepada penganut aqidah al-Asy’ari atau yang mempraktikkan tasawuf dengan benar (sufi). Demikian juga, tidak mungkin dan tidak diperbolehkan untuk menyatakan kafir kepada pengikut pemikiran Salafi yang tidak menyeleweng. Hal yang sama juga tidak mungkin dan tidak dibenarkan untuk mengkafirkan kepada kelompok Muslim manapun yang meyakini Tuhan subhânahu wa ta’âlâ dan utusan-Nya shallallâhu ‘alaihi wa (âlihi wa) salâm, rukun iman, dan rukun Islam, dan yang tidak mengingkari segala prinsip utama agama"

Pengajaran, jangan cepat melatah.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)