Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Sunday, 15 June 2014

Isu dan Kajian: Sebuah Perspektif (Berwajah Baru)

Bismillah wa Alhamdulillah

Agak lama tidak mencoret di sini. More than three months. Perhaps, it is normal for those who is in the final phase in term to complete a thesis, besides some sort of RA jobs. Alhamdulillah, selepas hantar full draft untuk fasa ke-2 dan menyiapkan beberapa artikel, dapatlah juga ‘bernafas’ buat seketika bagi memberi tumpuan yang lebih kepada perkara-perkara yang lain. Justeru terfikir untuk merealisasikan hasrat yang agak bertahun lamanya untuk melakukan sedikit dekorasi pada blog ini, supaya lebih bersemangat untuk menulis. Walaupun dekorasi blog ini masih dalam proses, saya berpandangan ada baiknya usaha untuk menyambung penulisan diteruskan. Dengan menulis, idea dapat dikembangkan dengan lebih meluas. Hendak menulis memerlukan kepada ilmu, tidak boleh semberono dan ‘menurut perspektif hati’ semata-mata. Setiap masa ada sahaja isu baru yang timbul. Ada isu yang kita tahu, tetapi tidak semestinya kita perlu ulas dan bincangkan, lebih-lebih lagi itu tersebut bukan bidang kepakaran kita. Itulah disiplin ilmu dalam dunia sarjana. Bahkan dalam al-Quran sendiri melarang kita untuk membicarakan sesuatu tanpa ilmu pengetahuan dan mengikut hawa nafsu. Malangnya kebanyakannya bertindak sebaliknya. Asal rasa puas dan ramai pengikut.


Secara peribadi, saya juga suka mengulas isu-isu semasa, khususnya yang selari dengan minat. Sekalipun demikian, saya tidak akan menulis tentangnya, melainkan setelah melakukan kajian secara mendalam. Justeru, perlu suatu tempoh yang agak lama untuk menghadamkan pelbagai pandangan dari pelbagai pihak. Sumber-sumber yang terdedah kepada manipulasi seperti gambar dan video (baca: YouTube) lebih-lebih lagi sukar untuk dipercayai bulat-bulat. Dalam menerima apa juga sumber, umat Islam seharusnya bersikap kritis, tidak kira sama ada daripada rakan mahupun lawan. Bukan kerana pihak yang kita sokong, kita menjadi Mr Yesman ke atas setiap kata-kata mereka, sementara pihak yang kita tidak sependapat, awal-awal lagi kita sudah pejam mata. Islam tidak pernah mengajarkan sedemikian. Apa pun, dalam entri ini saya tidaklah hendak mengulas isu-isu tersebut, baik apa yang berlaku di Syria, mahupun di Iraq yang terkini. Apa pun saya percaya, Ulama Rabbani Haraki yang seorang di Malaysia ini lebih berautoriti untuk membincangkannya. 

Artikel beliau di sini, sini, dan sini seharusnya menyedarkan kita, dan boleh bersikap matang seperti ini dan ini, malangnya ramai yang tidak ambil cakna. (Ya, saya tahu tahu dan saya dapat lihat ratusan ribu sumber tersebut, namun perlu diingatkan bahawa di sana banyak juga sumber yang menyatakan sebaliknya. Justeru bersikap adil dan kritislah dalam menilai apa jua sumber yang diperolehi). Dan apa yang saya cukup bersyukur, setakat penelitian terhadap kajian akademik dengan fakta yang dikemukakan beliau, cukup tele. Oleh itu, saya tetap dengan pendirian saya melainkan ada dapatan yang lebih kuat untuk menolaknya. Untuk bercakap pasal isu global yang berlaku bukan semudah men-like atau share di facebook. Kerana banyak ilmu perlu kita kuasai, antaranya; kemahiran membaca pemikiran musuh, ilmu propaganda, faham perspektif Ulama Haraki dan gerakan Islam (termasuk yang jadi-jadian). Bukan semberono ambil mana yang kena dengan fikrah kita semata-mata. Berada di tempat kejadian tidak semestinya tidak terlepas dari permainan musuh. Kebiasaannya, orang yang berada di bawah tidak nampak apa yang ada di atas. Sebab itu perlu kepada westanchauung yang lebih berautoriti dan menguasai ilmu yang dinyatakan tadi.

Dalam sumber IDF (Israel Defense Force), Zionis tidak pernah membezakan musuhnya samada Sunni atau Syiah. Malangnya kebanyakan umat Islam terkeliru memakan propaganda musuh.

Justeru, jauh sekali saya untuk mempercayai bulat-bulat kata-kata mana-mana pihak waima title ‘Ustaz’ atau ‘Ulama’ sekalipun. Bukan apa, saya lebih khuatir dengan ‘Ustaz’ dan ‘Ulama’ jadi-jadian pada akhir zaman yang lebih banyak bawak fasad dan menimbulkan fitnah. Mereka bukan calang-calang, ada yang hafaz al-Qur’an, hafaz Hadis ratusan ribu, nama masyhur di mana-mana. Malangnya itu bukan jaminan, kerana agama itu hanyalah topeng semata-mata untuk kepentingan mereka. Justeru jangan berasa hairan, mulut-mulut mereka tidak pernah letih untuk mengajarkan pengikut mereka melaknat dan menghalalkan darah pihak yang berlainan pandangan. Fatwa kafir mudah-mudah dijatuhkan dengan penuh bangga. Pada saya, jika seorang Ulama atau Ustaz yang jenis kaki pelaknat dan fitnah, maka tidak usah pergi jauh untuk bercakap soal keadilan dan kezaliman. Dalam soal basic pun dia telah gagal, apakah layak untuk bercakap soal yang besar. Hakikatnya dia perlu terlebih dahulu bersikap adil terhadap dirinya. Perihal ‘Ustaz’ dan ‘Ulama’ jadi-jadian ini, dalam sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh al-Dailami, Nabi s.a.w bersabda:

Maksudnya: “Di antara tanda hampirnya hari kiamat adalah ramainya para khatib di mimbar-mimbar dan ulama yang bersama-sama pemerintah kalian (bersetongkol dengan kezaliman). Lalu mereka menghalalkan yang haram demi penguasa itu dan mengharamkan yang halal demi mereka. Mereka memberi fatwa sesuai dengan syahwatnya. Ulama-ulama kamu mengajar agar untuk mendapatkan dinar dan dirham serta menjadikan al-Quran sebagai kepentingan pembicaraan mereka” 

Gambar 'hiasan'

Jujurnya, pengalaman saya meneroka dunia luar banyak membantu untuk memahami pelbagai perkara. Hal ini kerana terdedah dengan lebih banyak maklumat dan kajian yang lebih berautentik. Contoh yang mungkin saya pernah sebutkan di mana-mana, negara kolonialis Barat, sebelum mereka menjajah negara umat Islam, mereka telah menghantar penyelidik-penyelidik mereka ke negara tersebut puluhan tahun sebelum itu. Dari sini, puluhan kertas kerja dan artikel diterbitkan untuk rujukan pihak penjajah. Sebab itu kita tidak pernah dengar mereka tidak pernah gagal. Hasil kajian ini mereka tidak lupuskan, sebab mereka selalu belajar dari sejarah, tidak seperti kita umat Islam. (Maaf cakap) Yang ramainya malas membaca dan mengkaji untuk meluaskan ilmu pengetahuan. Bab copas dan mengikut secara meng-cadbury buta No.1. Sepuluh kali masuk lubang biawak pun tidak pernah serik. Lebih menghairankan boleh pula di publik bercerita mahu menjadi generasi al-Fateh, pada masa sama menjadi pelanggan setia McD. Semoga Allah mengampunkan kebodohan dan keangkuhan kita.


Cukup sekadar itu untuk entri kali ini. Seribu kemaafan jika ada yang tersinggung. Sekadar nasihat dan menyampaikan apa yang sepatutnya, khususnya untuk peringatan diri sendiri. Apa yang saya belajar tentang metode ‘Hikmah’ dalam al-Qur’an, tidak semestinya bersifat lembut, kerana ada masanya perlu tegas untuk membangunkan jiwa yang lelap. Demikian juga pendekatan dalam al-Quran, tidak semuanya ayat berbentuk ‘basyir’, kerana ada juga ayat yang berbentuk ‘nazir’. Namun kedua-duanya bermatlamatkan untuk menyedarkan manusia. Insha-Allah, ada rezeki kita bersua lagi dalam entri-entri yang akan datang. Mungkin saya akan memberi tumpuan yang lebih kepada bidang yang diceburi buat masa ini. Wallahu'alam.


Salam hormat dari penulis,

Faiz As-Syirazi
Bangi
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)