Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Saturday, 17 August 2013

PASCA RAMADHAN & TRANSFORMASI DIRI

Aidilfitri dapat difahami sebagai transformasi besar, iaitu transformasi diri menjadi manusia muttaqin setelah ibadah puasa selama sebulan dilakukan dengan penuh kesungguhan. 

Transformasi diri menjadi sangat penting kerana ia merupakan prasyarat (prerequisite) terjadinya transformasi lingkungan yang perlu diwujudkan pasca-Ramadhan.


Transformasi diri dilakukan dengan kembali ke watak asal manusia yang awal-mula, iaitu bersih dan cenderung pada kebenaran dan kebaikan. 

Fitrah difahami oleh para Ulama sebagai tauhid, iaitu komitmen manusia untuk mempertuhankan Allah dan menyembah hanya kepada-Nya. Itulah jati diri manusia menurut asal penciptaannya. 

"Maka, hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah, iaitu fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." (QS al-Rum [30]: 30).

Fitrah seperti dinyatakan seperti ayat di atas mengandung dua makna menurut Ibnu Taimiyah; Pertama, fitrah majbulah, iaitu kecenderungan dasar manusia untuk beriman kepada Allah dan kecenderungannya kepada nilai-nilai kemuliaan universal yang diterima secara taken for granted sejak manusia lahir ke alam ini.

Kedua, fitrah munazzalah, iaitu ajaran agama yang diturunkan dari langit dan dibawa oleh para Nabi dan Rasul  Allah sepanjang sejarah. 

Fitrah yang kedua ini bukanlah hal yang lain dari fitrah yang pertama, mengajarkan manusia agar mempertuhankan Allah, dan menyembah hanya kepada-Nya, sesuai dengan janji primordialnya (QS al-A`raf [7]: 72), serta menyuruh manusia agar menjunjung tinggi keluhuran budi pekerti, seperti kejujuran, keadilan, dan kasih sayang kepada manusia dan kemanusiaan sejagat.

Transformasi diri yang tak lain merupakan proses kembali ke jati diri ini menjadi penting kerana manusia dalam perjalanan hidupnya di alam ini ternyata banyak yang menyimpang dan menjauh dari kudrat atau fitrahnya kerana tiga faktor. 


Pertama, tergoda oleh kesenangan sesaat yang membuatnya berfikir secara pragmatik dan bertindak hedonistik. Kedua, teperdaya dan takluk pada trio idolatry yang disembah dan dipuja-puja oleh manusia selain Allah, iaitu takhta, harta, dan wanita. Ketiga, konstruksi jiwa (kalbu)-nya menyalahi sumber hidayah sehingga meskipun diingatkan pagi dan petang, mereka tetap membangkang dan tidak mahu kembali. (QS al-Baqarah [2]: 6).

Untuk kejayaan transformasi diri ini, kita memerlukan kekuatan dalam tiga hal. Pertama, kekuatan spiritual yang bertumpu pada kekuatan iman, ibadah, dan kesucian diri. Kedua, kekuatan moral yang bertumpu pada kehendak dan komitmen untuk berbuat baik kepada sesama manusia, yang dalam bahasa agama dinamakan silaturahim. Ketiga, kekuatan sinergi yang akan membuat manusia tak hanya mampu melakukan transformasi diri, tetapi sekali gus transformasi sosial sehingga kepadanya layak diberikan ucapan selamat ‘Minal 'aidin wal faizin.

# Jangan lupa berpuasa 6 untuk mencantikkan lagi puasa kita Ramadhan lalu.

Petikan asal dari RO
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)