Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Friday, 31 May 2013

Uzlah: Tinjauan Dari Perspektif Ulama dan Intelektual Haraki | Siri i


Uzlah atau tafarrud adalah antara fitnah dan penyakit yang bahaya kepada aktivis dalam sesebuah gerakan Islam. Ia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja yang tidak memperlengkapkan dirinya dengan kefahaman dan ilmu yang mendalam mengenai amal haraki mahupun jama’ie. Penyakit yang sering menimpa para amilin ialah al-Uzlah (memencilkan atau mengasingkan diri). Oleh yang demikian para aktivis hendaklah berusaha dengan bersungguh-sungguh membersihkan diri mereka dari penyakit ini.


Pengertian Uzlah Atau Tafarrud

Al-Uzlah dari sudut bahasa: ialah menjauh atau menyisihkan. Mengikut kamus lisan arab, Meminggir sesuatu, atau mengenepikan maka dipinggirkan ia. Firman Allah S.W.T:

إِنَّهُمْ عَنِ السَّمْعِ لَمَعْزُولُونَ

“Sesungguhnya mereka benar-benar dijauhkan daripada mendengar Al Quran itu." (Surah al-Syu’ara)

Maka ayat di atas ialah apabila para jin dipanah dengan bintang neraka, mereka dihalang daripada mendengar berita dari langit seperti yang difirmankan oleh Allah dalam menceritakan tentang kenyataan jin tadi iaitu pada firman Allah S.W.T:

وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ فَمَنْ يَسْتَمِعِ الْآَنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَصَدًا

“Dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang barangsiapa yang (mencuba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya)” (Surah al-Jin :9)

Kenyataan jin ini menjelaskan yang mereka dihalang dari mendengar berita-berita dari langit.


Uzlah: Istilah Duaat

Iaitu dengan mengutamakan penghidupan secara berseorangan (infiradiyyah) dengan meninggalkan penghidupan secara berjamaah. Cara yang demikian menjadikan seseorang aktivis merasai sudah cukup untuknya mendirikan Islam dalam dirinya sendiri, tanpa memperdulikan orang lain, sekalipun orang lain menghadapi kebinasaan atau kehilangan, atau seseorang itu cuba menegakkan islam dalam diri sendiri. Kemudian secara berseorangan ,dia berusaha sedaya upaya untuk menegakkannya di kalangan orang ramai tanpa meminta pertolongan dan sokongan para aktivis lain yang sama-sama berada di medan perjuangan.

Bersambung..
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)