Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Saturday, 11 May 2013

Mencari Noktah Dalam Perjuangan...

Pasca PRU-13, kita menyaksikan banyak ragam manusia, baik yang menang dan yang kalah. Yang menang dengan gaya kemenangannya, baik menang bergaya atau cukup makan. Yang kalah, menerima dengan keputusan akur dan redha. Ada juga yang hilang terus tanpa dapat dikesan keberadaannya. Bagi golongan yang membantah keputusan sedia ada, isunya bukan  tidak menerima hakikat, akan tetapi tidak menerima sebarang penipuan dan penyelewengan yang berlaku sepanjang fasa berlangsungnya pilihanraya. 



Melihat kepada bukti dan petisyen dibuat untuk menjustifikasikan dakwaan mereka ternyata bukanlah andaian semata-mata. Situasinya tidak ubah seperti seorang pelajar yang digagalkan dalam peperiksaan walaupun sebelum itu dia seorang yang rajin ke kuliah dan kelas tutuorial, buat assignment dan bentang, duduki peperiksaan, namun bila tiba saat keputusan diumumkan, dia dikatakan gagal (atau digagalkan). Apatah lagi sebelum pelajar tersebut telah banyak mendengar desas desus daripada ramai pihak dek kebiasan sang pemeriksa kepada segelintir pihak.


Sunnatullah Dalam Perjuangan

Bercakap soal perjuangan cukup mudah, berbanding merealisasikannya dalam kehidupan sebenar. Jika disoroti perjuangan para Nabi dan Rasul alayhimussalam, kita tidak akan jumpa mana-mana di kalangan mereka yang apabila menyeru, terus disahut seruan oleh kaum mereka. 



Sudah Sunnatullah, dakwah itu memakan masa panjang lamanya untuk mereka memahamkan umat supaya menerima kebenaran. Tidak sekadar itu, ada di kalangan mereka digergaji sehingga terbelah dua, dicampak dalam lautan api, dipanah dikepala dan segala bentuk penyeksaan dan pembunuhan yang mereka terima namun tidak ada istilah ‘berundur’ atau noktah dari perjuangan.


Dakwah Kepada Bangsa Yang Bebal: Nabi SAW Lebih Awal Merintis

Jika ada yang berasa kecewa kerana bangsanya masih dalam kebebalan untuk menerima Islam (yang syumul sebagai dasar hidup) walaupun telah banyak usaha dilakukan, maka Nabi SAW lebih selayaknya berbuat demikian. 


Gerak Kerja di Makkah & Thaif

Ketika di Makkah, Nabi SAW menjadi musuh kepada kaum sebangsanya termasuk sebilangan kerabatnya lantaran seruan yang dibawa. Lantaran kebebalan mereka untuk menerima Islam, Nabi menukar strategi untuk berdakwah kepada penduduk Thaif yang juga sebangsa dengan baginda SAW. Di sana, baginda SAW bukan sekadar ditolak seruan, malah ‘diraikan’ dengan puluhan batu sehingga mengalir darah baginda yang suci memenuhi sepatu yang dipakai. 


Zaid b. Harithah yang menemani baginda SAW ketika itu bermandi darah kerana menjadi perisai kepada Nabi SAW daripada lontaran batu. Lantaran kekejian yang dilakukan oleh penduduk Thaif kepada Baginda SAW, muncul tawaran dari Sang Malaikat untuk menghempapkan bukit Uhud kepada mereka, namun Nabi tidak pernah kecewa. Justeru tawaran itu ditolak dengan baik. 


Pasca Gerak Kerja Di Thaif & Munajat Atas Lemahnya Diri

Usai 10 hari melakukan gerak kerja di Thaif, tidak ada seorang pun baik pembesar atau masyarakat di sana menyahut seruan. Lalu membawalah diri baginda SAW dengan luka dan darah mencari tempat perlindungan di sebuah kebun anggur milik Utbah dan Syaibah al-Rabi’ah. Di sana Baginda SAW merintih kepada Allah SWT atas segala mehnah dan tribulasi yang baginda terima, dengan doa yang masyhur:

اللهم إليك أشكو ضعف قوتي وقلة حيلتي وهواني على الناس ياأرحم الراحمين أنت أرحم الراحمين أنترب المستضعفين وأنت ربي إلى من تكلني إلى عدو يتجهمني أم إلى صديق مكلته إمري إن لم يكن بكغضب علي فلا أبالي ولكن عافيتك هي أوسع لي أعوذ بنور وجهك الذي أضاءت له السموات و الأرضوأشرقت له الظلمات وصلح عليه أمر الدنيا والأخره أن ينزل بي غضبك أو يحل علي سخطك لك العتبىحتى ترضى ولاحول ولاقوة إلابك

"Wahai Tuhanku, kepada Engkau aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah kepada siapa Engkau menyerahkan daku? Kepada musuh yang akan menerkam aku ataukah kepada keluarga yang Engkau berikan kepadanya urusanku, tidak ada keberatan bagiku asal aku tetap dalam keredhaan-Mu. Dalam pada itu afiatMu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya kekuasaan-Mu yang mulia yang menyinari segala langit dan menerangi segala yang gelap dan atasnyalah teratur segala urusan dunia dan akhirat, dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun atasku azab-Mu kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau redha. Tidak ada daya upaya melainkan dengan Engkau"



Hakikatnya, terlalu banyak bentuk-bentuk 'kekalahan' yang Islam terima sesuai dengan sunnatullahnya. Samada pada zaman Rasulullah seperti dalam Ghazwah Uhud, dan Hunain demikian juga kejatuhan kerajaan Islam satu per satu sehingga dinasti Utmaniyyah di Turki. Pastinya setiap satunya tiada yang sia-sia melainkan ada 1001 ibrah dan hikmah yang perlu kita renungi bersama.


Keluar Untuk Islam: Biarlah Selama-lamanya

Bila mahu bercakap mahukan kemenangan, dari saat inilah perlu dimulakan gerak kerjanya. Bukan menunggu minggu-minggu terakhir sebelum genap lima tahun. Soal bergerak kerja bukan sehari dua, 40 hari atau terbatas kepada beberapa hari, akan tetapi selama-lamanya kerana itu yang Nabi SAW kita ajarkan. Tempoh 5 tahun, 10 tahun atau 100 tahun, durasinya tidaklah seberapa mana jika dibandingkan dengan 950 tahun tempoh Nabi Nuh AS ‘berkempen’ supaya umatnya memilih Islam. 

Jika melihat kepada kuantiti, akal pasti memberi jawapan ia tidak seberapa. Namun bila melihat kepada realiti janji-janji Allah dalam al-Qur’an, maka kita melihat ia semakin hampir. Persoalannya terserah pada sejauh mana kita mahu memposisikan diri dalam menjadi kalangan mereka yang turun berjuang.



Demikian yang disebut oleh Tuan Guru Haji Abdul Hadi Hj Awang pada 8 Mei lalu di Rusila:

"Wahai anak muda, teruskan perjuangan selepas ini, mungkin kemenangan bukan berlaku pada zaman saya, mungkin kemenangan berlaku pada zaman kamu semua, tetapi saya mengimpikan untuk melihat Islam menang pada zaman saya, impian saya adalah untuk melihat Islam berdaulat..."

Pastinya jika bukan zaman kita mengecapi kemenangan, mungkin generasi selepas kita. Pastinya Islam akan tetap menang dan kembali memerintah dunia ini. Demikian apa yang disebut dalam kitab wahyu ilahi. Di sini peri pentingnya untuk terus para pejuang terus thabat dan istiqamah dalam perjuangan. 

Tiada siapa yang dapat menjamin hari kemudian kita apakah kita masih dalam golongan rijal dakwah atau al-mutasaqitun ala tariq al-dakwah (lihat di sini). Lebih dikhuatiri jika kita berpaling dan cenderung kepada pihak yang tidak sepatutnya. Maka berdoalah selalu supaya Allah sentiasa memelihara hati-hati kita.


Justeru, usahlah mencari noktah dalam perjuangan sebenar kerana ternyata ia adalah sia-sia… 

Wallahutaala ’alam wa fi amanillah..
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)