Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
“Sesungguhnya perjuangan itu tidak mengenal erti penat & lelah. Demi Islam tercinta, ia perlu diteruskan. Semoga usaha untuk menyampaikan risalah Islam ini diterima Allah sebagai salah satu amal jariah semasa menghadap-Nya pada suatu hari yang pasti akan tiba..”
blog's design by faizassyirazi. Powered by Blogger.

Follow by Email

Tuesday, 17 January 2012

Harry Potter: Illuminati & Pengaruh Satanisme I



Prakata

Bismillah, di kalangan manusia, tabiatnya ada yang suka membaca tetapi kurang mengkaji, ada pula yang suka mengkaji tetapi kurang analitik, ada juga yang kurang membaca dan mengkaji tetapi lebih bersikap meraikan kajian-kajian pihak lain dan begitulah sebaliknya. Saya lebih gemar mereka gemar membaca, mengkaji dan berfikir secara analitikal terhadap sesuatu isu yang diterima. Bukanlah Allah telah berfirman yang bermaksud:

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda ulul albab. Iaitu orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri ataupun duduk ataupun baring dan mereka banyak berfikir mengenai penciptaan langit dan bumi kemudian berkata ‘Wahai Tuhan kami, kamu tidak menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci engkau, maka peliharalah kami dari siksa api neraka. (Surah Aali-'Imran:190-191)

Teringat saya akan kebenaran kata-kata yang pernah diungkapkan oleh al-marhum al-syahid Syed Qutb rahimahullah dalam Tafsir Fi Dzilalil Qurannya:

“Janganlah kamu mengikuti sesuatu tanpa berpandukan ilmu yang menyakinkan dan janganlah mengikut sesuatu yang tidak terbukti kesahihannya.”

Isu Illuminati, Freemason, Satanisme, Demonisme dan sewaktu dengannya sudah lama membarah dalam masyarakat kita. Paling terdekat kita boleh melihat sendiri dalam dunia perfileman mutakhir. Cerita-cerita seram tidak pernah putus menjadi santapan masyarakat kita di pawagam-pawagam. Di UM sendiri, ada satu research yang menarik berhubung dengan isu satanisme; pengaruhnya dalam insudutri perfileman negara ini. Saya  pernah melihat hasil kajian ini dalam satu pameran kajian-kajian terbaik dari seluruh IPTA beberapa tahun lalu sewaktu menuntut  di UK Malaysia.


Cerita yang disantapkan di pawagam dan juga di television, bahkan bukan sekadar seram semata-mata, malah turut disertakan adegan berahi dan lucah tanpa rasa berdosa sedikit pun pengarah, pelakon serta penerbitnya. Isu pakaian usah cakaplah bagaimana dahsyatnya,  bak kata Ust Azhar Idrus, "bodo".

Gambar hiasan

Yang melihatnya juga mendapat 'saham' sama apatah lagi golongan yang berkuasa mencegah & memfatwa tetapi tetap diam seribu bahasa. Mereka hanya lebih agresif jika melibatkan soal tauliah dan isu keMelayuan berbanding isu-isu seperti ini. Mentaliti halal dan haram terletak pada permitnya bukan pada hukumnya sudah terpateri dalam kepala.


Gambar 'hiasan''

Mana tidak, adegan sebeginilah yang dapat memartabatkan industri perfileman negara ini dan mungkin suatu masa nanti mengatasi filem hollywood (konon). Maka usah pelik jika golongan remaja dan kanak-kanak 'lebih matang' dalam bersosial mutakhir ini. Silap gaya, negara kita akan terkenal dengan pengeluar produk anak luar nikah teramai di dunia.

Gambar hiasan

Dan alhamdulillah, sukacitanya atas permintaan beberapa orang sahabat, saya sajikan sekali lagi (repost) entri berkenaan dengan Harry Potter: Konspirasi Illuminati & Pengaruh Satanisme. Pendedahan ini sebenarnya saya temui sumbernya di laman eramuslim dan setelah dilakukan sedikit proses pengeditan, penterjemahan ke dalam Bahasa Melayu serta dianalisis maklumatnya berdasarkan sumber primer dan sekunder, ia diterima untuk di entrikan pada 13 Oktober 2009, lebih kurang 3 tahun lalu di blog lama saya (sudah direhatkan). Mengenai pautan sumber, sahabat2 boleh klik pada link yang tertera pada entri (perkataan yang warna biru dan bergaris bawah). Selamat membaca dan semoga bermanfaat.

Berbalik kepada tajuk entri, saya pasti, kita semua cukup familiar dengan Harry Potter samada novel atau movie. Asalnya daripada satu novel yang cukup terkenal. Kemudiannya direformasikan metodenya kepada bentuk movie magis fiksyen sehingga tujuh siri dan turut 'merasuk' pawagam-pawagam di negara kita pada tahun-tahun yang lalu, iaitu;




1. Harry Potter and The Philosopher’s Stone yang kemudiannya diubah kepada Harry Potter and The Sorcerer’s Stone (Harry Potter dengan Batu Hikmat) - 2001

2. Harry Potter and The Chamber of Secrets (Harry Potter dan Bilik Rahsia) - 2002

3. Harry Potter and The Prisoner of Azakaban (Harry Potter dengan Banduan Azkaban) -2004

4. Harry Potter and The Goblet of Fire (Harry Potter dalam Piala Api) - 2005

5. Harry Potter and The Order of Pheonix (Harry Potter dalam Kumpulan Phoenix) -2007

6. Harry Potter and The Half-Blood Prince (Harry Potter dengan Putera Berdarah Kacukan) -2009 

7. Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dengan Azimat Maut) -2010


Cerita yang dibintangi oleh tiga remaja iaitu Daniel Radcliffe sebagai Harry Potter, Rupert Grint sebagai Ron Weasley dan Emma Watson sebagai Hermione Granger ini yang turut digelar "The Handbook of Occult " sebenarnya cuba membawa suatu mesej dan agenda tersendiri yang sememangnya di dalam perancangan pihak-pihak tertentu. Kita adakalanya terlepas pandang di dalam menilai suatu cerita disebabkan pelakon remaja belasan tahun yang mendominasi movie ini. Bagi mereka yang lemah akidahnya khususnya dikalangan yang kurang ilmu pengetahuan menjadi mangsa kepada sihir Harry Potter apatah lagi dikalangan kanak-kanak.


Cerita Harry Potter atau lebih tepat lagi sebuah cerita yang 'bermanhajkan' Handbook of Magic and Occult (lihat di sini ) dan konsep ini diadaptasikan di dalam sistem pembelajaran di Sekolah Hogwards. Hal ini dilihat mempunyai banyak persamaan dengan ritual pemanggilan Dewi Iblis Lilith, isteri kepada Lucifer dan Ibu Baphomet (watak-watak di dalam buku ritual) yang mempunyai simbol dan karakter yang tertentu. 



Jika diamati kesemua novel dan cerita-cerita Harry Potter secara berulang-ulang maka kita akan mendapati bahawa ianya bukanlah sekadar novel yang biasa seperti novel-novel lain. Hal ini boleh dilihat apabila para pendidik di Amerika Syarikat dan beberapa buah negara termasuk paderi-paderi di gereja melarang anak-anak murid mereka menonton dan membaca cerita Harry Potter ini. Jika non-Muslim lebih awal menyedari akan ‘kegelapan’ yang cuba menyelubungi penggemar cerita ini maka sepatutnya seorang Muslim lebih bersikap berwaspada.

Maret 2000, Carol Rookwood, Guru Besar Sekolah Gereja St Mary's Island di Catham, England, telah mendapat maklumat bahawa rakan-rakannya di Amerika telah melarang seluruh murid mereka dari membaca semua novel Harry Potter dan ketika itu filem Harry Potter yang pertama masih belum diterbitkan ( lihat di sini ). Menurutnya : “Semua novel yang dikarang perempuan penulis dari Edinburg itu bertentangan dengan apa yang diajarkan al-Kitab. sedangkan tukang sihir, syaitan, dan iblis semuanya jahat. Tidak ada sihir yang baik!”. (BBC, “School Bans Harry Potter”, 29/3/2000). 

Sikap Rookwood ini bagaimanapun dikecam hebat di dalam The National Secular Society. Ketua “Persatuan Sekular British”, Keith Porteous Wood menyatakan, “Selama berabad-abad, imaginasi anak-anak telah subur bersama kisah-kisah dongeng tentang tukang sihir dan pari-pari. Sikap melarang membaca buku yang sangat popular itu akan sangat merugikan (anak-anak).” Mengenai isu ini, JK. Rowling memberi respond, “Saya tidak terlalu merisaukan kontroversi yang ada mengenai buku saya. Saya hanya menulis sesuatu hal yang sudah ada berabad lalu, pertempuran antara kekuatan kebaikan melawan kekuatan jahat. Pertempuran antara Tuhan dan Syaitan.”

Melihat kepada kondisi masyarakat di Malaysia dan kebanyakan negara Asia tidaklah peka seperti mana di negara-negara Eropah di dalam melihat isu ini sebagai suatu perkara yang besar dan bahaya jika tidak dibendung dengan awal. Samada disebabkan menganggap ianya sebagai suatu perkara yang tidak dapat memberi apa-apa permasalahan kepada akidah umat atau kerana kekurang pengetahuan terhadap simbol-simbol ritual satanic dan mungkin disebabkan adanya pengelibatan ‘tangan-tangan gelap’ yang sentiasa memastikan proses penyebaran mesej tertentu yang dikosmestikkan dengan cerita ahli sihir ini berlaku dengan lancar dan sempurna.


Di Sebalik Nama JK. Rowling

Sebelum diperbahaskan mengenai ‘cerita belakang pentas’ ini, terlebih dahulu kita mengenali pengarang novel Harry Potter ini iaitu JK. Rowling. Nama asalnya Joanne Rowling ( tanpa diletakkan huruf ‘K’ di tengahnya). Di dalam menerbitkan novel ini, penerbitnya menyarankan agar ditambahkan huruf depan dan disingkat agar kelihatan seolah-olah pengarang ini adalah seorang lelaki. Mereka beranggapan nama perempuan tidak dapat menjamin kepada pemasaran buku itu apatah lagi karya itu sangat berkualiti. Akhinya Rowling memilih nama ‘Kathleen’ sebagai nama yang ditambah di tengah-tengah namanya. Hanya di dalam novel sahaja nama Kathleen diakui namun ianya tidak diakui oleh kerajaan negaranya.


Rowling dilahirkan sebagai anak pertama pasangan Peter dan Ann yang keduanya mantan tentera Angkatan Laut Britain pada 31 Julai 1965 di Chipping Sodbury, 12 mil timur laut Bristol, England. Adiknya, Diana lahir ketika Rowling berusia 1 tahun 11 bulan. Sejak kecil Rowling telah didedahkan dengan suasana membaca bahkan beliau telah menulis satu cerita pendek ketika berusia 5 tahun yang bertajuk ‘Rabbit’. Dari Chipping Sodburry, keluarganya pindah ke daerah Winterbourne ketika Rowling berusia 4 tahun. 

Di tempat yang baru ini, Rowling punya jiran yang bernama Potter dan mereka bersekolah di Sekolah Dasar St. Michael. Pada usia 9 tahun, keluarganya sekali lagi berpindah ke Tutshill, South Wales. Rowling memasuki Sekolah Menengah Wyedean Comprehensive. Setelah lulus dari Wydean, Rowling ingin melanjutkan ke Oxford University namun gagal. Beliau kemudiannya masuk ke Universiti Exeter di England dan mengambil Jurusan Bahasa Perancis selama empat tahun, termasuk mengajar bahasa Inggeris di Paris selama setahun iaitu pada tahun akhir perkuliahan. Tahun 1990 Rowling lulus dan kembali ke England.

Menurut beberapa artikel kisah hidupnya, idea awal dan bab-bab pertama tentang novel Harry Potter muncul begitu saja ketika Rowling tengah berada di dalam kereta api dari Machester menuju London yang ketika itu dia masih gadis di tahun 1990. Karena tidak membawa alat tulis, Rowling menyimpan idea mengenai seorang anak lelaki berkaca mata bulat tersebut di dalam otaknya. Perkataan-perkataan awal novel Harry Potter ditulisnya di dalam flat di Manchester namun baru diselesaikan selepas beberapa tahun kemudian iaitu ketika dia telah berpisah dengan suami pertamanya yang seorang wartawan Portugal dan membawa seorang anak perempuan yang masih sangat kecil bernama Jessica. 

Bersama Jessica, Rowling menjadi Single-Parent dan menumpang hidup di rumah adiknya, Diana, di Edinburg, Scotland. Di Edinburg-lah Rowling menyelesaikan novel Harry Potter pertamanya. Novel itu diberi judul “Harry Poter and The Philosopher’s Stone”, yang diselesaikan dengan sebuah mesin taip usang pada tahun 1995. Namun begitu, persembahan pertamanya kurang menarik sehinggakan ditolak oleh 12 penerbit, namun hanya seorang sahaja yang menerima iaitu Bloomsbury yang bersetuju untuk menerbitkannya. Novel ini kemudiannya meletup di England tahun 1997 dan di Amerika yang diubah judulnya kepada “Harry Potter and The Sorcerer’s Stone” setahun kemudian.


Melihat kepada novel Harry Potter yang begitu banyak istilah sihir, simbol, binatang, dan ritual okultisme purba seperti Black-Cat, Owl, Jubah Hitam, ‘Minerva’ Mc Goganall, Bolt of Lightning, Ular, Penyapu Terbang, Quidditch, Mirror of Erised, Nicholas Flamel, Unicorn, Sorcere Stone dan pelbagai lagi yang disusun dengan begitu cermat dalam kisah dan pengalaman yang dialami Harry Potter pada masa awal bersekolah di Hogwarts, sukar untuk membayangkan hal itu mampu dihasilkan dari seorang ibu rumah tangga biasa yang selama ini disematkan pada diri JK. Rowling. 

Sudah tidak asing lagi jika sebuah novel sering berlatar belakang kehidupan penulisnya. Misal, John Grisham yang seorang lawyer dikenal sebagai penulis novel-novel ber-setting peristiwa hukum (The Firm), Mario Puzo yang penuh pengalaman dan konflik selama Perang Dunia II dikenal sebagai penulis kisah-kisah mafia (The Godfather), Michael Chrichton yang ahli medik dan ahli biologi dikenal sebagai penulis novel-novel bersetting yang sama (A Case of Need, Five Patients), dan sebagainya.

Dan seorang JK. Rowling yang mampu menulis tujuh novel sangat tebal, yang penuh dengan ritual dan benda sihir, okultisme, simbol-simbol paganis seperti Celtics, Druids, bahkan Kabbalah ( lihat di sini ), yang dikaitkan sedemikian rupa dengan rapi dan kemas, bahkan tujuh siri novelnya ini disebut “The Handbook of Magic” atau “The Handbook of Occult” adalah karena secara terperinci memaparkan segala kaedah peritualan pelbagai sihir, termasuk mantera-manteranya maka tentulah seseorang yang menguasai apa yang ditulisnya, adalah yang paling banyak tahu tentang hal tersebut. 

Dari mana JK. Rowling menguasai selok-belok sihir tersebut? Jawabannya hanyalah dua, iaitu samada disebabkan dua latar belakang kehidupanya. Pertama, kota Edinburg tempat dimana dia tinggal, dan kedua, Universitas Exeter tempat dia menimba ilmu. Kedua tempat itu memang dikenal dekat dengan ilmu sihir, di mana Kabbalah, ritual Osirian Mesir Kuno menjadi sumber utamanya.

*To be countinue..

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Kata-kata melambangkan akhlak dan peribadi kita...
Justeru, berhikmahlah dalam melaksanakannya (^ ^,)